Sinopsis Mohabbatein Episode 124 Tayang di ANTV

debroo.com. Sinopsis Mohabbatein Episode 124 Tayang di ANTV. Raman meminta Sarika untuk duduk. Raman memberikan air pada-nya. Simmi dan semua orang tampak terkejut.

Sinopsis Mohabbatein Episode 124 Tayang di ANTV

Sinopsis Mohabbatein Episode 124 Tayang di ANTV

Ibu Bhalla : siapa gadis ini.
Raman : Parmeet yang akan memberitahu Ibu.
Raman : Ishita pergi, kau dan Simmi juga akan pergi, jadi aku pikir untuk membuat mu bertemu denganya untuk terakhir kalinya.
Simmi : ini adalah gadis yang sama yang membawa Ishita ke kantor polisi, kita tidak peduli untuk berbicara dengannya, ayo kita pergi.
Raman : Simmi simpan tas mu, tidak ada yang akan pergi.
Raman meminta Parmeet untuk memberitahu siapa gadis ini.
Sementara keluarga Iyers datang ke sana.
Appa : apa ini Raman, mengapa kau menghubungi kami ke sini.
Ishita : Sarika, kau ada di sini, apa kau baik-baik saja.
Ibu Bhalla : Ramanceritakan siapa dia.

Raman meminta Parmeet untuk berbicara dan Simmi menyela.
Raman meminta simmi untuk diam, tidak ada yang boleh berbicara kecuali Parmeet.
Raman meminta Parmeet untuk mengatakan yang sebenarnya.
Parmeet memberitahu semua orang bahwa dia bekerja di Dubai dengan Sarika.
tuan Bhalla : apakah yang dimaksud pelecehan waktu itu adalah gadis ini.
Raman : ya, tapi Parmeet telah mengubah cerita.
Parmeet : gadis ini menyalahkan ku…
Raman : bohong, aku akan mematahkan mulut mu jika kau berbohong lagi, kebenarannya adalah kau menganiayanya dan kau mengancam dia untuk tetap diam dan kau lari ke sini.
Raman : Ishita membantumu dengan uang, lalu kau telah memberinya uang. Ishita mengatakan kepada kami semua apa yang kau lakukan bersamanya.

Raman meminta Sarika untuk memberitahu semua orang apa yang sebenarnya Parmeet lakukan.
Raman : Parmeet jangan takut kepada semua orang karena aku dengan mu.
Sarika menangis
Sarika : kebenarannya Parmeet telah mengancam ku sejak enam bulan, Parmeet mengancam ku bahwa dia akan membunuh ibuku.
Raman : dia mencabuli Ishita juga dan apa yang kita lakukan, kita menendang Ishita keluar dari rumah ini.
Simmi : kakak apa yang kau katakan, ini tidak mungkin benar.
Raman : Simmi, kau jangan buta, aku bisa mengerti kau sangat mencintainya.
Raman mengatakan kebenaran untuk Simmi, dia mempercayai mu.
Parmeet : Simmi mencintai ku dan dia tahu aku tidak bisa melakukan ini, simi mempercayai ku dan kau tidak dapat merusak kepercayaan dirinya.
Raman : kau beruntung bahwa kau suaminya, kalau tidak aku akan menghajar mu, kau memang tidak tahu malu.
Simmi : parmeet tidak berbohong.
Raman : aku tidak dapat merusak kehidupan mu Simmi, kau tidak bisa bersamanya.

Raman menjelaskan kepadanya makna menjadi seorang pria yang melindungi keluarga, katanya seorang pria tidak harus menghormati perempuan karena takut tidak disebut manusia, nilai-nilai kita tidak memungkinkan kita untuk melakukan hal ini, tapi kesalahan kami, mengapa hal ini bisa terjadi, kami tetap tenang karena kami khawatir tentang nama dan rasa hormat, tapi kita lupa bahwa perempuan memiliki rasa hormat, mereka tetap tenang dan menanggung segala sesuatu bagi kita. raman bilang aku bangga dengan Ishita yang mengangkat suara terhadap anjing ini, yang lain tidak tahu apa yang akan dia lakukan. Aku benar-benar malu bahwa aku telah menendang keluar istri ku untuk menyelamatkan suami Simmi ini.

raman : Ayah mertua Aku minta maaf, aku tahu dari hari pertama bahwa Ishita tidak bersalah, tapi aku diam karena dia adalah suami Simmi.
Ishita meneteskan air mata.
Raman : aku melakukan ini dengan Ishita untuk menyelamatkan keluarga Simmi. Bala telah mengatakan kepada ku begitu banyak, aku bertanya kepadamu apa yang akan kau lakukan jika kau berada di posisi ku.
Raman : Bala mengira aku sudah memandang Ishita dengan buruk, aku tidak akan meninggalkan dia.
Raman : tapi kemarahan mu bisa dibenarkan, kita tidak mengangkat suara sebelumnya, ibu dan ayah yang salah, kau telah menendang rasa hormat kami untuk orang ini, Ishita adalah rasa hormat kami.
Raman : hal ini terjadi di banyak rumah, tapi sekarang ini akan terhenti. Ishita yang akan menghentikan ini. Ishita datang ke sini dan menunjukkan tentang anjing ini.

Raman memegang tangan Ishita dan membawa ishita ke Parmeet.
Simmi menangis.
Raman : tidak untuk mu dan Sarika, tetapi untuk setiap gadis pantas untuk menganiayamu, beri dia hukuman untuk orang seperti mu, beri dia pelajaran agar dia bisa mengingat nya selalu.
Simmi : tidak.
Ibu Bhalla : cukup Raman.
Raman : Simmi kau juga adalah seorang wanita.

Raman meminta Simmi untuk bergerak dan meminta Ishita untuk memukuli Parmeet.
Ishita mengangkat tangan untuk menampar Parmeet tapi Simmi memegang tangannya menghentikannya.
Simmi : cukup Ishita, jika kau menamparnya, Aku akan mematahkan tangan mu. parmeet adalah suami dan ayah bagi putri ku , aku segalanya, sampai aku berada di sini, kau bahkan tidak bisa berbicara dengannya dengan nada tinggi.
Parmeet : dia ingin memukulku, jadi biarkan ishita memukulku. jika semua orang menyalahkan ku soal tamparan, aku menghormati Ishita dan akan selalu melakukannya. Raman mungkin lupa kalau Ishita telah mengutus ku untuk semua pesan dan menginginkan cintaku.
Parmeet : semua orang menghormati Ishita dan kita semua tahu bagaimana ishita. kita semua juga tahu tentang hubungan ishita dengan Bala.
Raman dan semua orang terkejut karena Parmeet memojokkan karakter Ishita.
parmeet : bagaimana hubungan ini dengan kakaknya sendiri dimata hukum. (dia menduduh Ishita dan Bala selingkuh)
Amma dan Appa menutup telinga mereka mendengar kata-kata yang memalukan tersebut.
Parmeet : jika ishita bisa melakukannya dengan ku, maka ishita bisa melakukannya dengan siapa pun.

Ishita melepaskan tangannya dari Simmi dan menampar Parmeet
Ishita : bagaimana kau berani berbicara seperti itu.
Semua orang terkejut.
Simmi : bagaimana kau berani-beraninya menampar parmeet, aku akan membunuhmu.
Romi memegang Simmi.
Raman menampar Parmeet.
Raman mulai memukuli Parmeet.
Simmi : hentikan Raman, tinggalkan dia.
Simmi : Ishita kau telah menghancurkan hidupku.
Amma : Simmi kau tidak bisa mengerti siapa yang benar dan siapa yang salah.
Raman : aku tidak akan meninggalkan anjing ini.
inspektur datang dan mengatakan hentikan tuan Raman Bhalla, kita akan melihat dia.
Semua orang terkejut melihat polisi.
Parmeet : Simmi menyelamatkan kepercayaan ku, aku akan kembali.
Inspektur : kami akan mengajukan kasus ini pada dirinya.
Raman : yakinlah, kali ini Sarika akan memberikan pernyataannya.
Inspektur bertanya kepada Sarika akankah kau berbohong lagi.
Mereka membawa Parmeet dan menangkapnya.
Simmi menangis.

Sarika meminta maaf kepada Parmeet
Sarika : aku datang pada pembicaraan bahwa kau pria yang buruk.
Ishita : tidak perlu minta maaf, tapi berjanjilah kau tidak akan menanggung penganiayaan ini dan menutup suaramu lagi.
Sarika : Aku berjanji, aku tidak akan membiarkan ini terjadi dengan siapa pun, baiklah aku harus pergi sekarang.
Ishita : beritahu aku jika kau butuh sesuatu.
Sarika pergi.
Ishita melihat ke Raman.
Amma meminta Bala untuk membujuk polisi untuk menjebloskannya ke penjara.
Bala : ya.
Mihika : tidak, Ishita dan Sarika akan memikirkan dia sampai berhari-hari.
Ibu Bhalla : ishita tolong kau beri Simmi obat tidur supaya dia bisa tidur.
tuan Bhalla meminta maaf kepada Appa karena sudah tidak melakukan keadilan pada Ishita.
Appa mengerti seperti itu Simmi juga.
Ishita : aku akan pergi sekarang.
Ishita tampak di Raman.
Ishita : Appa, mari kita pergi.

Ishita meninggalkan rumah Bhalla dengan keluarganya.
Raman mengehentikan Bala dan berbicara dengannya.
Raman : aku memenangkan kepercayaan mu, kau mendengar ku suara jantan, aku ingin jawaban, apa yang terjadi pada mu ketika ibumu dan saudara mu melakukan ketidakadilan terhadap Ishita. Ishita mendengar ini saat dia pergi, mengapa kau tidak mengatakan apa-apa, karena salah satu sisi adalah keluarga dan satu sisi adalah gadis ini. Itu sama terjadi dengan ku, Parmeet masuk penjara, dia mendapat hukuman, Simmi kesakitan, simmi sangat mencintainya, kau memberi ku pelajaran, apakah kau berpikir tentang dia, dia mengatakan jika istri mu benar, kau dapat melawan ibu atau adik, dan ini adalah kasus ku.

Raman bertanya kepada Ishita
Raman : Ishita pakah kau mendapatkan keadilan, Parmeet pergi ke penjara, tapi bagaimana Simmi, apakah dia berpikir, kau merasa aku tidak berperasaan, tetapi kau harus tau alasannya, kenapa kau tidak memberitahu aku sebelumnya, mengapa kau menyembunyikan ini, apa kau pikir aku tidak akan melakukan keadilan.
Raman : ayah mertua kau bisa mengerti aku, aku tak berdaya, Simmi akan menyesal bahwa ia menikah dengan seorang rakasa jadi aku melakukan ini, aku bukanlah pahlawan, sekarang cukup, aku mengatakan apa yang aku inginkan, jika kau berpikir aku melakukan kekurangan, aku minta maaf, aku tidak bisa melakukan apa-apa, aku tidak akan minta maaf kepada siapa pun, jika mereka ada yang pergi ke mana pun, mereka bisa, aku tidak bisa mengatakan apa-apa sekarang.
Ishita menatapnya.

Pencarian Populer:

Saat ini, Anda Sedang Membaca Sinopsis Mohabbatein Episode 124 Tayang di ANTV

No Response

Leave a reply "Sinopsis Mohabbatein Episode 124 Tayang di ANTV"