Sinopsis Mohabbatein Episode 127 Tayang di ANTV

debroo.com. Sinopsis Mohabbatein Episode 127 Tayang di ANTV. Raman meminta Ishita jangan menggantungkan pakaian yanh panjang. ishita melihat saree merah yang ishita pilih.

Sinopsis Mohabbatein Episode 127 Tayang di ANTV

Sinopsis Mohabbatein Episode 127 Tayang di ANTV

ishita : orang asing senang melihat pakaian Desi ini.
Raman : kau berdiri dalam pemilu, dengan pakaian yang mewah, tidak Malayalam Tamil asosiasi aula, di mana orang-orang akan membawa bunga di kepala mereka.
Raman meminta ishita untuk meninggalkan taman di rumah, itu pesta berkelas, jangan menjadi tukang kebun untuk ke mana-mana, jangan mempermalukan aku.
ishita : aku sedang melakukan kebaikan untukmu dengan datang ke pesta ini, aku seperti orang sekarat untuk datang kesini.
raman : kau hanya mengatakan itu, tapi tidak mati kan.
ishita : ya, dan kau melakukan di ICU, karena kau begitu serius, kau melakukan hal-hal serius seperti pengiriman kerusuhan, kuliah yang serius, berhenti menjadi behenji, tersenyum karena kau memiliki gigi yang baik, mengambil beberapa tips dari kelas perawatan, siapa tahu kau mungkin terlihat baik dalam pakaian barat.

Raman pergi dan mengejeknya.
ishita : Murugan memberiku kekuatan. Raman Kumar…. apa yang harus aku pakai sekarang.
Mihir : rencananya untuk semua orang untuk membuat Ishita dan Raman menghabiskan waktu dengan satu sama lain pada tanggal romantis ini.
Ruhi : paman berbohong.
Mihir : itu rahasia, jangan bilang ini pada Ishita.
Ruhi menggoda ibu Bhalla.
Mihir : aku akan pergi karena aku harus melakukan beberapa persiapan.
tuan Bhalla : dia berpikir banyak untuk Raman, aku pikir kami akan memberikan buku Emerald aula untuknya, kami akan melakukan pertunangannya dengan baik.
Ibu Bhalla marah
Ibu Bhalla : sebenarnya aku memiliki banyak ke khawatiran.
Ibu bhalla berdebat dengannya untuk mendukung Simmi.
Ibu bhalla : tinggalkan aku, kita akan bicara nanti, kita akan pergi untuk melihat tempat nanti malam dan bertanya kepada simmi akankah kau datang. Ibu Bhalla mengatakan baiklah, setelah mereka pergi, kita semua akan pergi.
Romi : ya, Simmi mencintai makanan Cina, kita akan pergi.
Simmi : baiklah dan pergi.
Ishita mendengar semua orang akan keluar bersama-sama
Ishita : aku berharap aku bisa pergi dengan mereka, itu akan lebih baik untuk pergi dengan mereka dari pada pergi dengan Raman.

Vandu mendengar beberapa gadis memuji Bala dan mengatakan mereka akan mengambil kuliah hari Minggu dengan menatapnya.
Vandu : pilihan yang baik adalah suami mu, itu nerarti dia masih trendi.
vandu datang ke Bala sementara ia sedang beristirahat.
vandu : bala apakah kau mengenakan pakaian yang mengesankan bagi siswa mu.
Bala : apa yang harus dilakukan, aku harus bersaing panas dengan istri ku.

vandu memegangnya dan semakin dekat.
Romi datang dan Vandu berdiri jauh.
Romi bertanya tentang kertas.
Bala menandatanganinya dengan tenang dan Vandu melihat Romi.
Bala : aku menceritakan hal yang sama bahwa kita akan tetap mudah, sehingga semua orang harus lulus.
Vandu : mengapa kau membawa Romi, aku mendengar dia dekat dengan Jaffer.
Bala : aku memudahkan query nya.
Bala : segera pulang, karena kita harus membawa Shravan untuk makan malam.
Dia pergi.
Bala merasa khawatir.
Bala mengatakan kepada Romi yang hendak mengatakan semuanya didepan Vandu.
Bala : aku minta maaf Vandu, aku tahu seharusnya aku harus menceritakan semuanya, aku harus membersihkan semuanya, aku harus memenangkan kepercayaan Romi ini dengan biaya apapun.

Ruhi datang ke Romi
Ruhi : paman bagaimana aku?
Romi dan Ruhi melihat Raman.
Ruhi : ayah kau terlihat seperti James Bond.
Raman : sejak kapan kau mulai menonton film James Bond.
Romi : ikutlah dengan ku.
Ruhi : apa yang ibu ishita pakai.
Romi : dia belum datang sampai sekarang.

Mereka pergi untuk melihat ibu Bhalla.
Raman turun dan sopir bilang aku harus mengisi bensin.
Raman meminta sopirny untuk mengisinya segera dan datang kembali ke rumah.
raman : di mana Ishita, ini sudah terlambat.
raman mencarinya
Ramam : ishita berada di kamar mandi sampai sekarang.
raman : Ishiya kau bukan Mata Jagrata yang berada di sepanjang malam, makan malam akan segera berakhir, cepatlah keluar.
raman mendapat telpon dari Tandon.
raman menjawab panggilan
Raman : jangan khawatir, aku akan melakukannya, Mihir dan Trisha berhubungan baik.
tuan Bhalla : apakah Raman pergi.
Ruhi : ya, aku melihat James Bond.
Romi : ya mereka pergi, mobil mereka juga tidak ada.
Ibu Bhalla :aku tidak melihat raman bahkan dia tidak memberitahu ku hari ini.

Mereka melihat keluarga Iyers tidak ada di rumah, karena mereka juga mengunci rumah untuk keselamatan.
Raman mengetuk kamar mandi
Raman : Ishita kita harus pergi ke pesta sekarang.
Raman : kemana semua orang pergi? Aku akan turun untuk melihat.
raman melihat pintu terkunci.
raman memanggil Ayah… Romi …… siapa pun di sana.
Ishita datang
Ishita : Raman kau masih di sini dan apa yang terjadi, kenapa kau berteriak.
raman berbalik dan terkejut melihat ishita yang terlihat menakjubkan dalam gaun birunya.
ishita terlihat cantik.

Lagu Kabhi kam na hogi dan yeh hai Mohbbatein dimainkan…..
Raman : aku tidak punya sesuatu untuk dikatakan untuk pertama kalinya, kau terlihat cantik.
ishita : apakah aku perlu perawatan kelas sekarang.
raman tersenyum
Raman : tidak, kita akan pergi sekarang.
ishita : ya, hanya dokter dan guru dalam keluarga mu, atau apakah kau memiliki pencuri di keluarga mu, jika demikian, panngil mereka, karena pintu terkunci.
ishita : hmm jangan bilang, semua orang meninggalkan kita di sini dengan mengunci kita, kau berada di luar, jadi mereka tidak melihatmu tadi.
raman : aku memang tuan India.
ishita : jangan memuji diri sendiri, kau bukan tuan. India, tapi Mogambo.
raman : sangat menyebalkan memiliki istri seperti mu., aku sedang berbicara di telepon tadi, apakah mereka tidak melihat ku.
ishita : itu kesalahan mu.
raman : ya, aku melakukan kesalahan besar menikahi mu.
Ishita : apa yang akan kita lakukan sekarang.
raman : aku akan menelpom mereka dan mereka akan datang.
ishita : jangan, mereka pergi dengan Simmi, biarkan mereka menikmatinya.
raman : memang setiap masalah pasti muncul di kamar mandi, kau berbicara cerdas.
ishita berpikir : apa masalahnya, itu berarti aku harus menghabiskan waktu dengannya sekarang.

Raman berpikir sama dan mengatakan Murugan memberi ku kekuatan.
ishita tersenyum
raman berpikir : mengapa ishita tersenyum, apakah ishita berpikir untuk menyerang ku.
Raman : kau menghentikan ku untuk memanggil semua orang, apakah kau berencana untuk menyerang ku sendirian.
Ishita : apa yang kau pikirkan, apa kau seorang Shahrukh Khan.
raman : seandainya iya, aku pasti akan menikah dengan Lalita Pawar.
ishita : aku tidak tertarik dalam item tersebut.

Mereka duduk di meja makan dan berdebat dan bertengkar dengan lucu.
Raman minum air dan meludah.
raman : itu membuktikan apa kau gila.
Ishita tertawa
Ishita : itu hanya kebetulan melihat. aku terkunci sebelum di rumah Vandu.
raman : sendirian?
ishita : tidak, dengan Subbu, kami tidak terlibat waktu itu, kami akan menonton film, Vandu dan Bala mengunci kami, kami berada di kamar Subbu, melihat presentasi.
Tapi dengan segera Bala kembali karena ia lupa sesuatu, dan melihat kami di rumah. Lihat semuanya terjadi lagi dan sama.
Raman : tidak, ada perbedaan, kau sedang menikmatinya waktu itu di sana dan Bala menghentikan kesenangan itu. Dan di sini tidak ada yang menyenangkan.
Ishita : apakah kau mendengar nama Subbu dan merasa buruk.
raman : tentu saja, seorang pria yang dapat memahami rasa sakit orang lain, bisa kau bayangkan apa yang akan Subbu lakukan dalam keadaan terkunci dengan seorang gadis seperti mu, terima kasih Tuhan Bala menyelamatkan saudaranya.
Ishita : sekarang aku tidak berminat berbicara dengan mu, aku bakal berubah.
raman : jangan berubah, jika kita kembali, kita harus pergi dan menunjukkan wajah kita kepada investor, kemarilah, duduklah, mari kita minum, minuman dingin.
ishita : apa kau pernah melakukan hal seperti ini, memberikan kuliah atau melakukan dunia membuat mu ini. apakah kau pernah berbuat kasar di hari kuliah, atau menampar setiap gadis.
raman : tidak ada cara.
Ishita : maaf, gadis-gadis akan datang bukan untuk melihat mu tetapi ditembaki oleh mu yamg memiliki lidah pahit.
raman : aku punya satu di perguruan tinggi.
ishita : siapa dia.
Raman : Sonali.

ishita tersenyum
Ishita : semua orang yang disebut Sona dengan cinta.
raman : kau juga.
Ishita : tinggalkan saja, itu sesuatu hal yang lama, aku tidak peduli. Bagaimana dia, Soni maksutku.
raman : Sona, dia Peri, malaikat, sangat indah, dengan mata lemak bulat dan rambut panjang, lebih cantik dari mu.
ishita merasa cemburu.
raman : aku sangat pemalu di perguruan tinggi dan tidak ada keberanian untuk berbicara dengan nya dalam satu hari, aku meninggalkannya, apa yang akan kau sadari.
ishita : ya, tapi selesaikan ceritanya.
raman : kau ingin tahu? aku sedang menunggu di halte bus dan sonali datang, aku pemalu dan tidak melihatnya, keajaiban terjadi dan ia datang untuk berbicara dengan ku.

Meminta bantuan untuk belajar dan mengatakan kita akan memiliki kerja kelompok dan menelepon ku, aku orang yang jenius.
ishita : sonali mungkin buta.
Raman : aku adalah juara-nya.
Ishita : lalu apa.
Raman : kemudian bus datang, dan kami duduk di kursi yang sama, lebih dekat, ia tampak begitu indah, aku melihatnya dari jauh sehingga kurang untuk pertama kalinya, sonali mengatakan kepada ku Raman apa kau terganggu. aku mengatakan bagaimana aku bisa, ia menatapku dan aku memegang tangannya. raman memegang tangan Ishita dan mereka saling pandang. raman mengatakan Sona memiliki dua bola mata besar di matanya dan kemudian aku mengerti dia mencintai ku.
Ishita menatapnya dengan cemburu.

Pencarian Populer:

Saat ini, Anda Sedang Membaca Sinopsis Mohabbatein Episode 127 Tayang di ANTV

No Response

Leave a reply "Sinopsis Mohabbatein Episode 127 Tayang di ANTV"