Sinopsis Mohabbatein Episode 128 Tayang di ANTV

debroo.com. Sinopsis Mohabbatein Episode 128 Tayang di ANTV. Raman membuat Ishita cemburu dengan kisah cinta palsu. Raman melanjutkan cerita. Aku memegang tangannya dan mengatakan aku melihat air mata di matanya, kemudian aku mengerti dia mencintai ku. ishita mengambil tangannya.

Sinopsis Mohabbatein Episode 128 Tayang di ANTV

Sinopsis Mohabbatein Episode 128 Tayang di ANTV

Ishita : ini tanganku, bukan Sona.
raman : aku tahu, mengapa kau kesal.
ishita : mengapa aku harus kesal, aku benar-benar tidak peduli.
raman : kau harus belajar berbohong dari ku, tidak ada Sona, kau dibakar seperti jagung, aku hanya bercanda. Aku hanya tahu satu Sona, istri teman ku, dia seorang penulis. Kau tertipu begitu mudah, aku membuat cerita padamu untuk menyingkirkan kebosanan, tapi aku membuat kisah cinta yang baik bukan.
ishita : omong kosong, minimal cerita yang aku ceritakan tentang Subbu itu nyata, bukan karakter imajinasi seperti Sona kau itu.
ishita pergi.
Raman : ishita merasa cemburu, dasar org Madrasan.
ishita : apa ini, dia berbohong.
Raman menelpon Mihir
Raman : klien pasti sudah menunggu.

Mihir sedang makan malam dengan Trisha.
Trisha meminta mihir untuk mengangkat panggilannya.
Mihir : raman akan memarahi ku karena aku telah mengirim mereka pada tanggal romantis, dan aku berbohong untuk makan malam investor-nya, raman akan memarahi ku, jadi aku tidak akan mengangkat panggilannya.
Raman menelfon tuan Mehta.
raman : aku menelepon untuk meminta maaf, aku tidak bisa datang tepat waktu.
tuan Mehta : memang nya kau ada dimana, tidak ada yang mengatakan kepada ku.
Raman berpikir : Mihir berbohong kepada ku.
raman : maaf, aku salah menelpon orang.
Tuan Mehta : ok, kita akan bertemu pekan depan.
Raman mengakhiri panggilan
Raman : bodoh!! Mihir sudah membodohi ku.
Ishita berdiri di balkon menunggu untuk semua orang.
Raman pergi ke dapur
Raman : aku benar-benar lapar dan tidak ada makanan.
ishita : haruskah aku membuat sesuatu.
raman mengeluh : katakan apa sekarang ini adalah hidup ku, aku harus makan makanan yang dimasak oleh mu, apa arti hidup ini.
ishita : mengapa kau begitu banyak mengeluh.

listrik padam.
raman : ini hari terburuk dalam hidup ku.
ishita : tenanglah, aku akan menemukan lilin.
ishita tergelincir dan raman memegang ishita.
Mereka saling berpandangan.
raman : berdiri dengan baik dan benar.
ishita : maaf, aku akan membawa lilin.
raman : bagaimana, tidak ada yang jelas semua nya gelap.
ishita : aku punya penerang cahaya di telepon.
raman : hati-hati.
ishita : ini rumah ku, aku bisa berjalan dengan menutup mata ku.
ishita terjatuh.
raman : apa yang terjadi.
ishita : tidak apa-apa, telepon ku jatuh.
raman : mengapa begitu banyak kebisingan.
ishita : aku sudah mendapatkan telepon ku.
ishita tertawa.

ishita menyalakan lilin.
raman : kau mau masak apa.
ishita : sayuran.
raman : pesan makanan saja.
ishita : bagaimana cara memesannya, ini tidak ada kunci nya, hanya suji yang tersedia sekarang.
raman : lebih baik mati dari pada kelaparan.
raman pergi membawa pisau dan memotong jarinya.
Ishita : lihat darah yang keluar.
Raman : aku harus mati karena lapar sekarang, dua tetes darah di dalam ini jika mengalir, kau akan mati.
ishita mengambil tangannya dan mengikat dengan saputangan nya.
raman : sekarang apa maksutnya ini?
ishita : kau harus bertanya sesuatu yang lain, sekarang aku akan memandu mu dan kau yang akan memasak.
Raman : baiklah, katakan padaku apa yang harus dilakukan.

raman memotong sayuran dan bawang.
ishita tersenyum melihat raman memasak.
raman membantu ishita dengan tangan kirinya.
Mereka memasak bersama-sama.
Mereka membuat Suji ka Ukma.
Seorang pencuri datang ke sana
Pencuri : kekuasaan selalu pergi ke Delhi, mari kita mulai.
pencuri mendengar bahwa keluarga Bhalla pergi keluar dan tidak ada di rumah 302.
Raman : aku tidak suka Ukma ini.
Ishita : mmm yummy.
Raman : masukkan ke Malai Makhan dalam hal ini.
ishita : jangan membuat makan Punjabi, baik tinggalkan saja jika kau tidak suka.
Raman : baiklah-baiklah, aku sedang sekarat karena kelaparan sekarang.
Pencuri masuk.
Ishita : raman apa kau mendengar suara.
Raman : mungkin sesuatu terjadi di luar.
Mereka mendengar suara lagi di kamar ibu Bhalla.
ishita : itu mungkin pencuri.
Raman : mungkin.
ishita : pergilah dan lihat.
Raman : bagaimana jika dia menyerang ku.
ishita : apa kau takut, karena dia mungkin lebih tinggi dari mu.
Raman : apa kau lupa aku pernah menyelamatkan mu dari preman.

Gumam Raman sambil mengatakan aku memang lebih takut pada Ishita dari pada pencuri, aku berpikir untuk membayar uang pada pecuri itu dan meminta dia untuk membawa wanita ini.
ishita : pergilah dan lihat.
Raman : ya aku pergi.
pencuri bersembunyi.
Raman datang ke-dalam ruangan
Raman : siapa apa ada orang.
Raman menggerakan tirai dan bertanya siapa.
Pria itu : pencuri.
Raman berteriak : selamatkan aku dan Raman melompat ke tempat tidur.
Ishita mendengar raman.
Pria itu : aku terlihat berbahaya tapi sebenarnya aku memiliki hati yang bersih.
Raman : aku takut kecoa, bukan kau
Pria itu : aku akan membunuh kecoanya.
Raman : kau akn membunuhnya? Ok kita akan memukulinya bersama-sama. kecoa berjalan dan mereka tertawa.
Raman : kau pencuri?
Pria itu : ya.
Raman : bagaimana kau datang.
Pria itu : dengan pipa.
Raman : kau tidak takut.
Pria itu : tidak, ini kebiasaanku.
Ishita : heiii jangan wawancara dia, telpon polisi.
Pria itu : dia benar, tempatkan saja aku di penjara, istri ku suka memukuli ku dan mengirim ku untuk mencuri, dia tidak membiarkan aku untuk tidur dan malah meminta ku untuk mencuri, kirimkan saja aku ke penjara.
Raman : bisakah aku mencoba berbicara dengan mu, aku mengerti rasa sakit mu, kemari duduklah, anggap ini rumah mu, minumlah air.
Ishita : aku akan mengalahkan dia jika kau tidak bisa.
Raman : dia sedang khawatir.
Ishita : apa kau sudah kehilangan akak, dia adalah pencuri.
Raman : jangan memanggilnya pencuri, siapa nama mu.
pencuri : Sadhuram.
Raman : jangan menghina dia.
Ishita : apa kau sedang berbagi kesedihan mu dengan dia.

Raman memberikan tips shim untuk mengendalikan istrinya.
pencuri mengembalikan semua barang yang dicurinya
Pencuri : aku akan pergi.
Raman : jika kau pergi dengan tangan kosong, istri mu akan memukulimu. Katakan padanya kau sudah mencurinya, dia akan senang, baru kau pergi.
Pria itu : aku harus pergi dari pintu depan.
Raman : pintunya terkunci.
Pria itu : aku akan membukanya.
Raman : kau tidak bekerja begitu keras, istri mu akan menunggu, pergi, hubungi ku jika kau butuh sesuatu, dan ingat untuk tidak membiarkan tari istri di kepala, ini bawa obor mu.

Pria itu : kau simpan saja.
Raman : ya, ini tanda persahabatan.
Ishita terkejut
Ishita : ada sesuatu yang salah, kau tidak berbicara seperti orang normal dan berbagi masalah dengan pencuri, kau perlu psikiater.
raman : setiap orang membutuhkannya, karena istri membuat mereka lebih buruk dari hewan peliharaan.
raman pergi.
raman : suatu hari aku harus dicuri, baru aku akan senang.
Ishita menghilangkan saputangan dari tangannya dan mengatakan kau aneh.
raman mendapat transistor dan mencoba itu.
raman mendengarkan radio.
raman mendengar RJ berbicara tentang cinta dan meminta para pendengar untuk berbagi cerita yang baru menikah.
ishita terkejut mendengar Raman berbicara dengan RJ.
Raman : tidak ada cinta setelah menikah, seorang pria tidak dapat bahagia setelah menikah.
ishita : Raman?
Raman : istriku adalah toko kuliah, sepertinya kami tdk cocok.
ishita : aku sangat takut, tp dia malah berjalan takut ke rumah.
Ishita menelpon RJ.
RJ brbicara dgn Ishita dan panggilan Raman ditahan.
Raman terkejut mendengar Ishita.
Raman : Madrasan sampai di sini juga.
Ishita bercerita tentang pria yang menyalahkan perempuan, dia adalah Tuan Kud Kud Kumar.
raman : aku akan memberikan contoh kisah cintanya.

raman menceritakan kisah pencuri.
RJ menikmati perdebatan manis mereka.
ishita : apa yang akan seorang istri lakukan jika suami seperti ini.
Raman : dia berbicara banyak, bisa-bisa aku mendapat diare verbal.
ishita : membawa orang-orang baik di acara itu, dia Raman Kumar, seorang rampasan program.
Raman : melihat dia yang memberikan kuliah tentang Radio juga, aku tidak suka ini.
Ishita mulai kuliahnya terhadap laki-laki.
RJ : hentikan-hentikan, kalian memiliki begitu banyak masalah, selesaikan saja di rumah, kita tidak bisa menyelesaikan ini di radio.
Raman dan Ishita datang untuk menghadapi satu sama lain.
ishita : apa ini, kau membuat masalah di radio, bicaralah tatap muka.
raman : akankah aku berbicara dgn mu sepanjang hari.
ishita dtg kmbli dan melihat dirinya di balik tirai.
ishita melihat batang yang bertengkar dan berjalan padanya.
raman terluka dan ishita menyelamatkannya.
Mreka terjatuh dan mereka terbungkus dalam tirai.
raman : tanganku terhimpit.
ishita : sama aku jg.

Pencarian Populer:

Saat ini, Anda Sedang Membaca Sinopsis Mohabbatein Episode 128 Tayang di ANTV

No Response

Leave a reply "Sinopsis Mohabbatein Episode 128 Tayang di ANTV"