Sinopsis Mohabbatein Episode 143 Tayang di ANTV

debroo.com. Sinopsis Mohabbatein Episode 143 Tayang di ANTV. Raman melihat Shagun sementara dia memberikan pernyataannya kepada inspektur. Inspektur keluar.

Sinopsis Mohabbatein Episode 143 Tayang di ANTV

Sinopsis Mohabbatein Episode 143 Tayang di ANTV

Ashok : apa alasannya.
Insperktur : bukan apa-apa, ia meminum lebih banyak pil oleh kesalahannya, kau hrs merawatnya, jika sesuatu terjadi padanya, itu akan menjadi kasus besar. Shagun ingin bertemu Raman.
Raman : aku?
Raman melihat Ashok dan pergi ke dalam ruangan.
Shagun : bagaimana kabarmu. Kau harus mengucapkan terima kasih padaku.
Raman : mengapa.
Shagun : kau sdh aku diselamatkan, aku telah menyelamatkanmu dari pergi ke penjara, jadi terima kasihlah padaku.
Kau pikir aku akan mati begitu mudah, ini hnya untuk menunjukkan apa yang bisa harga untuk menghinaku, berterima kasih kepadaku dan berpikir dua kali sebelum menghinaku lagi, aku bisa jatuh sangat rendah untuk membuat kau dihukum.
Raman : kau lebih rendah daripada yang aku pikir, apakah kau pikir aku akan takut. Aku hidup setelah ditipu olehnu, aku yang kuat, hentikan tindakan ini, aku akan menghina kau sebanyak kaundatang didepanku.

Raman pergi lalu pulang. Ishita datang menemui Raman.
Ishita : aku sdh berusaha keras untuk memberikan pidato itu, tapi kau? Saat kau memberikan pidato kau ingin diapresiasi dan sekarang ketika aku yg memberi, kau malah pergi, kau begitu kasar.
Ishita menegur Raman.
Raman : hentikan!!

Raman meminta Romi untuk membawa telepon.
Romi datang.
Raman meminta dia untuk menunjukkan video.

Romi : kak Raman memintaku untuk merekam pembicaraan kk ipar dan memintaku untuk menjaga telepon nya, karena ia ingin mendengar pidatomu.
Ishita tersenyum
Ishita : serius?
Raman : ya, aku mendengar di jalan saat mengemudi.

Romi membuat lelucon dan pergi.
Ishita tersenyum.
Raman mengejek Ishita dengan cara kasar nya.

Raman : kau tidak mengerti, pidatoku itu lebih baik.
Ishita : kau memuji diri sendiri lagi, tidak bisakah kau memuji aku.
Raman : pidatoku tampil profesional, dan kau begitu buruk.
Ishita : kau harus mendengar itu.
Raman : aku ingin berada di sana dan mendengar itu sendiri dan berdiri di sana, aku minta maaf, tapi aku harus pergi, aku punya beberapa pekerjaan.
Ishita : ke mana kau pergi.
Raman : kerumah sakit.
Ishita : mengapa.
Raman : itu adalah ada pesta Natal di sana.
Ishita : katakan langsung.
Raman mengatakan segalanya.
Ishita : Aku tidak percaya seorang wanita dapat melakukan hal ini.
Raman : aku pergi ke sana karena dari Adi, dia sangat takut.
Ishita : bagaimana dengan Shagun.
Raman : dia baik-baik saja, kembali ke titik, ucapan yang baik dan halus.
Ishita tersenyum dan pergi dgn muka memerah.
Ishita : ini tidak benar apa yg terjadi dengan Raman, Shagun masih mengganggunya.
Ashok berbicara kepada Shagun
Ashok : bagaimana kau dapat membuat suatu kesalahan besar untuk Raman itu.
Shagun : aku sangat kesal, aku marah dan tidak menyadari ketika seluruh botol dikosongkan, aku berjanji tidak akan melakukan ini lagi.
Ashok : mengapa kau tidak menyalahkan Raman, ia pasti akan hancur.
Shagun : jadi ini yg kau inginkan, aku berpikir kau khawatir tentang aku, aku pikir aku berarti, tapi ini bs jadi peringatan untuk Raman, tapi aku terkejut melihat kasih sayang ini darimu.
Ashok : kau tidak akan mati seperti ini, kau kehilangan kesempatan yang baik.

Ashok pergi. Pagi nya,
Ishita : Ibu mertua aku sdh membuat daftar untuk memasak makan malam. Ishita mengatakan item sayuran.
Ibu Bhalla : mengapa kau bertindak cerdas, Bua ji ingin ayam.
Simmi : Ishita yg mengundangnya.
Ishita : sebenarnya, Bua ji menceritakan tentang ritual, jadi aku pikir untuk mendinginkan ke bawah dengan membuatnya makanan.
Simmi : dia selalu tetap kesal.
Tuan Bhalla : akan baik-baik saja, tugas kita untuk mengundang dia.
Ishita : jangan khawatir, aku akan mengelolany.
Simmi : rasa hormat kami adalah di tanganmu. Jika dia marah, dia akan terganggu sampai pernikahan Ruhi.
Ruhi : mmg kapan pernikahanku? semua orang tertawa.
Romi mengatakan PP untuk semua orang
Ibu Bhalla : apa itu PP.
Romi : Pairi Pona.
Tuan Bhalla dan Raman meminta romi untuk fokus pada studi.
Romi : aku bakal ke kelas dan pergi melakukan ekstra.

Simmi berpikir dia akan melihat bagaimana Ishita mengontrol Shaila Bua ji.
Raman mendapat telepon dari kliennya dan telepon berdering.
Ishita datang dan membawa teh untuknya.
Dia pergi.

Ruhi : apakah Ayah pergi. Dia berbicara sendiri dan mengatakan telepon rusak.
Ishita : teleponnya telah rusak, mari kita membeli telepon untuknya.
Ruhi : seperti SRK.
Ishita : itu berarti kita akan membuat Ravan Kumar SRK, itu sulit, tapi kita akan mencoba.
Ibu Bhalla memotong Badam untuk membuat Khidir.
Ishita : kita akan pergi dan membawa beberapa item.
Simmi : kita perlu beberapa hal yang lebih.
Ishita : aku akan mengambil pesananku dan pergi.
Simmi : bagaimana dia akan memasak ayam.

Romi bertemu teman-temannya.
Mereka mengatakan Bala telah memberi kita kertas pertanyaan.
Romi berpikir tentang kata-kata Bala dan mengatakan tulisan ini salah.
Ishita dan Ruhi melihat beberapa ponsel.

Ishita : makanan berat dari Punjabi, dengan begitu banyak minyak.

Ishita melakukan panggilan pada Amma dan berbicara dengannya tentang memasak makanan Punjabi.
Ishita meminta dia untuk membantunya dalam perendaman Chole dan berterima kasih.
Ruhi memilih telepon. Ruhi dan Ishita datang untuk bertemu Raman.

Preeti : dia sibuk dan tidak ingin terganggu.
Ruhi : aku membawa ini dengan cinta.

Ishita meminta Preeti untuk memberikan ponsel ini untuk Raman.
Mereka pergi.
Bua ji datang ke rumah Bhalla dan memanggil semua orang.
Ibu Bhalla dan Simmi menghadiri nya.

Bua ji : di mana Ishita.
Ibu Bhalla : dia tidak pergi ke klinik dan sdg mempersiapkan segala sesuatu untukmu.
Simmi : minumlah jus mangga ini.
Bua ji mengkritik dan mengatakan saya tidak ingin ini.
Simmi : mari kita pergi dan melakukan belanja.
Ibu Bhalla : ya, mari kita makan makanan pembuka.
Bua ji : aku baik-baik saja, mari kita Chole Bhature jika kau mengatakan.
Ibu Bhalla pergi membawa tasnya. Raman mengambil 10 menit untuk istirahat.
Mihir : mengapa kau menggunakan ponsel lama.
Raman : ponselku digantung.
Preeti datang
Preeti : tuan ini untukmu, Ruhi dan nyonya Ishita memberikan ini. Nyonya Ishita bilang kau sangat membutuhkan ini.
Mihir : wow, coba buka, dia telah memberikannya dengan cinta.

Tandon juga memaksa.
Raman membuka dan melihat telepon merah muda.
Tandon semburan ke tawa dan Mihir menarik kaki Raman.
Raman meminta Mihir untuk mengambilnya.

Mihir : sekarang kau tidak perlu telepon baru, gunakan satu yang ini.
Semua orang tertawa. Raman menjadi jengkel dan trima dia membuat menyenangkan di kantornya dengan mengirimkan telepon merah muda.

Pencarian Populer:

Saat ini, Anda Sedang Membaca Sinopsis Mohabbatein Episode 143 Tayang di ANTV

No Response

Leave a reply "Sinopsis Mohabbatein Episode 143 Tayang di ANTV"