Sinopsis Mohabbatein Episode 145 Tayang di ANTV

debroo.com. Sinopsis Mohabbatein Episode 145 Tayang di ANTV. Romi menderita sakit perut saat ia makan ayam terlalu banyak. Ishita datang

Sinopsis Mohabbatein Episode 145 Tayang di ANTV

Sinopsis Mohabbatein Episode 145 Tayang di ANTV

Ishita : mengapa kau harus makan begitu banyak ayam ketika itu begitu sulit.
Romi : itu adalah pertama dan terakhir ayam yg dibuat oleh kk iparku, bagaimana aku tidak akan memakannya.
Ishita memberinya tablet
Ishita : terima kasih atas dukunganmu.
Mihika marah dengan keluarga Raman dan dia mengeluh kepada Mihir.
Mihika : aku juga ada dsn dan aku tidak suka apa yang terjadi dengan Ishita, tapi Raman dan Romi mendukungnya. jika hal seperti ini terjadi denganku, maka aku tidak akan tinggal diam.
Mihir menyarankan Mihika untuk belajar bagaimana menangani situasi dari Ishita.
Mihir : Bagaimana dia menangani segala sesuatu dengan baik dan membawa rasa manis dalam setiap hubungan.
Mihika : aku tidak suka manis jd aku tdk bs membawa rasa manis.
Mihir menarik mihika
Mihir : kau terlalu pedas dan wajar krn kau menyukai hal-hal pedas.
Mihika meminta mihir untuk meninggalkannya.
Mihir : kau adalah tunanganku.
Mihika : kak Ishita adalah satu dr sejuta wanita seperti itu, dan aku tidak peduli berapa banyak aku mencoba, aku tidak bisa menjadi seperti dia.
Mihir memeluk mihika
Mihir : aku mencintaimu.

Mihika meminta mihir jika dia sedang tidak mood dan meminta mihir untuk pergi sekarang.
Raman memuji akting Ishita dan bagaimana dia memenangkan hati bua ji.

Ishita : itu bukam tindakan, tp itu perasaan yang tulus dan aku sarankan agar kau juga mencobanya kadang-kadang.
Raman mendapat telepon dari Mr. Mehta. Ishita tiba-tiba mulai tertawa.
Raman : Mr. Mehta ada seseorang mental dalam rumahku, aku akan meneleponmu lg nanti.
Raman : Ishita apakah kau sudah hilang akal?
Ishita menunjukkan raman ponsel berwarna merah muda
Ishita : sejak kapan kau mulai menyukai hal-hal merah muda.
Raman : ini semua karena dirimu. Kau yg mengirim telepon ini ke kantorku.
Ishita meminta telepon keluar dari kotak? dan tertawa lagi.
Raman : apa pun yang kau taruh akan keluar dan di atas itu dan kau mengatakan kepada sekretarisku untuk memberitahu aku supaya membuka di sana. Ada baiknya kai tidak membawa itu sendiri, yang lain aku akan melemparkan itu ke wajahmu.
Ishita : Ruhi …
Raman : jgn menyalahkan putriku sekarang. Ini dia yang suka membalas dendam setiap kali.
Raman melempar telepon di tempat tidur dan meninggalkannya sambil menyebutnya “Madrashan murah”.
Ishita : telepon pink dan tertawa.
Ishita : Ruhi kai ingin membuat ayahmu seperti Shah Rukh Khan, tapi Kau membuatnya Pinky Kumar.

Romi meninggalkan rumah untuk pergi bertemu Bala.
Shravan datang dan memberitahu Ruhi mereka semakin terlambat.
Raman keluar dan Ishita sedang mengemas kotak makan Ruhi.
Raman mengejek Ishita krn bangun terlambat.
Ishita menatapnya.

Raman : jgn menatapku, atau Ruhi semakin terlambat.
Ishita memberikan kotak makan siang untuk Ruhi dan ruhi pergi dengan Shravan.
Ishita pergi ke Raman
Ishita : apa itu? Kau berkomentar untuk siapa? Kau tahu aku punya kasus darurat di malam hari dan aku pergi ke sana. Aku bkn hanya serorang ibu, tp jg dokter gigi. Jd aku tidak akan mengambil kecerobohan dalam hal putriku.

Ruhi lupa membawa buku matematika nya.
Ishita memeriksa buku ruhi dan menemukan bahwa Ruhi sangat buruk dalam matematika.
Ishita menunjukkan itu pada Raman.

Raman : tentu saja akan seperti itu, jika ibunya sibuk memberi ceramah kepada ayahnya bukan tertarik pada matematika nya, maka inilah yang akan terjadi.

Ishita mengingatkan kepada Raman bahwa dia selalu melihat setiap hal dari Ruhi, dan ia setidaknya bisa mengajar matematikanya , kau pergi ke kantor dan sekarang aku ingin kau untuk mengajarkan Ruhi ketika kau pulang. itu akan menjadi bagianmu. Kau mgkn lupa bahwa aku juga seorang dokter gigi dan aku mengelola rumah juga. Ini hanya memerlukan manajemen waktu yang baik. Aku tidak suka matematika, itu kelemahanku, sehingga kau bisa mengajarkan untuk Ruhi.

Raman : terima kasih Tuhan ada setidaknya beberapa kelemahanmu.
Mereka berdebat soal yang akan mengajarkan matematika untuk Ruhi.
Ishita : itu adlah keputusan akhir, itu tanggung jawabmu untuk mengajar Ruhi, kau akan mengambil 2 jam setiap malam.
Raman : aku ini memiliki begitu banyak pekerjaan dan aku ingin bertanya padamu berapa hasil 2 + 2.
Ishita : 4.
Raman : itu kau tahu soal matematika, kau hanya membuat alasan. matematika Ruhi itu tidak sulit. Pada akhirnya, tanggung jawab matematika Ruhi ini akan menjadi tanggung jwbmu.

Raman pergi.
Raman datang ke lantai bawah dan mengatakan : aku memberikan pelajaran dan menunjukkan tashan untuk Ishita, tetapi aku harus berpikir tentang masa depan Ruhi juga. apa yang bisa dilakukan.
Romi menemui Bala.
anggota dewan lainnya yang bersembunyi di sana.
Bala meminta Bala untuk mmbawa teman-temannya, tapi Romi datang sendiri.
Bala meminta romi untuk memberikan kertas pertanyaan untuk dia dan bala akan memberinya kertas baru.
Romi memberinya dan Bala menangkap dia basah

Bala : permainanmu sudah berakhir.
Para anggota dewan memeriksa kertas pertanyaan dan itu hanya daftar kata-kata sungkar.
Dewan : Bala permainanmu yg sudah berakhir, kau berusaha menjebak siswa yang tidak bersalah.
Bala bingung.
Bala bertanya pada Romi tentang kertas pertanyaan.
Romi : kertas pertanyaan apa?
Ishita berpjkir : misi matematika dimulai dari hari ini. Sekarang Ruhi akan datang pertama dalam matematika dan aku akan melakukan ini karena dia.

Ishita memasuki rumah dan terkejut melihat Raman berama gadis tampilan modern, Sheila.
Raman memperkenalkan dia pd Ishita.
Raman kemudian memberitahu Ishita bahwa dia mengambil wawancara, jadi jika dia bisa memaafkan mereka.

Ishita : yakin, kau mengambil waktumu?
Dia datang pada sisi dan masih mendengar percakapan mereka.
Raman : Sheila matematika-nya tampaknya sangat baik dan aku yakin dia bisa mengajarkannya kepada Ruhi, tetapi dengan mengajar, dia juga perlu tahu bagaimana untuk mengurus anak-anak. Jadi kau harus mengajar matematika pd Ruhi dgn baik sehingga semua orang bilang dia adalah putri Raman Bhalla.
Ishita datang kembai.
Ishita : dia guru sekolah Ruhi.
Raman : jika kau tidak bisa mengajarkan untuk Ruhi, maka sheila akan…
Ishita : Sheila, maaf kami tidak membutuhkanmu.
Raman : tidak, aku membutuhkannya. Maksudku, Ruhi membutuhkanmu.
Raman mengambil Ishita
Raman : apa masalahnya.
Ishita : Ruhi tidak perlu seorang guru sekolah. Dia membutuhkan perhatian orangtuanya.
Raman : itu keputusan akhir sheila akan mengajarkan Ruhi.
Ishita : Sheila tidak akan bs memberikan perhatian kepada Ruhi, dia hanya ingin memberikan perhatian padamu.
Raman : karena Sheila, Ruhi tidak akan menjadi seorang dokter gigi setidaknya yang matematikanya lemah.
Ishita : lakukan apapun yang kau inginkan. Aku akan pergi untuk menjemput Ruhi.
Raman : berhenti, katakan selamat tinggal dlu kepada Sheila.
Ishita tidak mendengarkan raman.
Raman : Sheila Ishita akn pergi.

Sheila mengatakan selamat tinggal untuk Ishita.
Ishita memberikan senyuman palsu
Ishita : selamat tinggal dan nikmati waktumu dengan Raman.
Raman : ishita hati-hati, kami berdua akan baik-baik saja di rumah.
Ishita pergi.

Pencarian Populer:

Saat ini, Anda Sedang Membaca Sinopsis Mohabbatein Episode 145 Tayang di ANTV

No Response

Leave a reply "Sinopsis Mohabbatein Episode 145 Tayang di ANTV"