Sinopsis Mohabbatein Episode 158 Tayang di ANTV

debroo.com. Sinopsis Mohabbatein Episode 158 Tayang di ANTV. Shagun berpikir utk tdk mengambil keputusan yg salah.

Sinopsis Mohabbatein Episode 158 Tayang di ANTV

Sinopsis Mohabbatein Episode 158 Tayang di ANTV

Shagun : ini adalah ttg masa depan Adi. Bala adlah guru terbaik baginya.
Ashok dtg dan mendengar ini.
Ashok : sekarang kau bilang bahwa akn Bala mengajarinya? Apakah Apa kau tidak bs mendapatkan org lain, itu tidak perlu, hanya membuang uang dan kau akan tau siapa yang terbaik.
Shagun : kau mengatakan itu membuang uang, ini adlh ttg Adi, aku tdk bs mengambil kesempatan dgn pendidikannya, Bala sempurna utk Adi, dia akan menjadi profesional, dia akn dtg dan mengajarinya, aku tdk peduli jika dia kk ipar Ishita.

Raman dtg kerumah dan berpikir utk meyakinkan Ishita supaya dia mengizinka Bala untuk mengajar Adi.
Raman membawa mangga dan meminta sopirnya untuk memberikan kotak untuk Amma.
Ishita berbicara kepadanya.
Raman meminta het untuk memakannya.
Ishita berpikir tentang Vandu dan dia, yang digunakan untuk memuji mangga Appa membawa.

Ishita berpikir : Raman membawa mangga yang digunakan Appa untuk membawa dan mengatakan garis keturunannya.
Raman berbicara kepadanya di dalam ruangan.
Raman : apakah kau sedang libur hari ini, bahkan Ruhi tidak ada di sini, kau mungkin sedanh merasa bosan, aku berpikir kita akan pergi utk minum kopi.
Ishita : kau mengatakan kita hrs minum kopi sebagai teman, mk mngpa tdk.
Raman : Pikirkan dan katakan.
Ishita : apa masalah ini.

Ishita berpikir tentang kata” Bala dan mengerti.
Ishita memanngil Bala
Ishita : kk ipar apa kau bilang ke Raman bahwa aku setuju.
Bala : aku tdk memberitahunya.
Ishita : besar kemungkinan seperti dtg kurang, sehingga kau hes menikmatinya.
Raman datang
Raman : kau tdk dtg.
Ishita : tidak.
Raman : mari kita pergi untuk drive.
Ishita : mengapa kau melakukan hal ini.
Raman : kau melakukan byk hal utk semua orang, jd aku pikir utk memanjakanmu.
Ishita : kau begitu manis, kau bisa melakukan apa saja denganku.
Raman : ya, kau benar ttg itu.
Ishita : apa semua baik-baik saja, mk kau akn menjadi Ishita untuk satu hari.
Raman menatapnya
Raman : aku akan memakai saree dan memberikan ceramah sepertimu.
Ishita : tp kau tidak akn terlihat cantik sepertiku. kau harus menjadi baik sepertiku dan Ishita memuji dirinya sendiri.
Raman tersenyum
Raman berpikir : itu tdk mgkn
Ishita : jika kau berhasil, maka aku akan memberitahu Bala supaya mengajar Adi, hasil akhirnya ada padaku.
Raman : itu berarti kau tahu.
Ishita : ya, waktumu di mulai sekarang.

Raman mendapat panggilan dan Ishita meminta Raman untuk berbicara dengan baik dan manis seperti Ishit.
Raman melakukannya.
Raman dan Tuan Bhalla menonton kriket.

Raman : Virat datang, ia akan memukul enam kali.
Mereka menikmati pertandingan.
Ibu Bhalla : aku berharap mereka selalu tetap senang seperti ini.
Ishita : terima kasih.

Ibu Bhalla tertawa dan membawa pakodas untuk Simmi.
pembantu meminta Ishita untuk membuka botol.
Ishita mengirim dia untuk Raman.

pembantu : tapi dia akan marah.
Raman menegur dia.
Ishita : apakah kau mengatakan sesuatu.
Raman : aku akan membawanya, beritahu aku jika ada pekerjaan lain.
pembantu merasa terkejut.
Raman : ini keajaiban Tuan Raman tidak marah.
Ishita : Simmi teleponmu berdering, Sujatha menelponmu.
Simmi : aku perlu bicara, dia dalam masalah.
Simmi pergi ke kamarnya.
Raman : Ishita sampai berapa lama aku harus melakukan hal ini.
Ishita : nanti akan kita putuskan, skg aku akan pergi dan bertemu Amma.
Raman : mengapa Amma tidak pergi ke desa, aku akan memberinya tiket satu arah.
Simmi berbicara kepada Parmeet.
Parmeet : aku jg sangat kehilanganmu dan ingin bertemu denganmu, aku tidak bisa hidup tanpamu.
Simmi : aku harus membawa bayi kita ke dokter.
Parmeet : semua akan baik-baik saja, bertemu denganku setelah itu, aku mencintaimu.
Simmi : aku juga mencintaimu, kau tidak tahu betapa aku merindukanmu. Simmi mengakhiri panggilan.
Parmeet : yang penting adalah untuk membuat Simmi percaya, itu akan menyebabkan kesulitan utk Raman.

Ishita mengatakan pada Mihika tentang segala sesuatu yg Ishita rencanakan untuk Raman dan mereka tertawa.
Ishita membawa mangga untuk Amma.
Amma : semua rak mangga, Raman tidak perlu melakukak ini.
Mihika : kami memberinya Ishita, sehingga ia dapat melakukan hal ini.
Ishita : kita menyukai mangga Mumbai, jadi dia membawa ini.
Appa berbicara di telepon dengan seseorang dan mengatakan kami akan datang.
Appa : madhu kita harus pergi ke puja.

Appa mengajak Raman dan Ishita ke puja.
Ishita : itu tidak mungkin, Raman berjalan jauh dari pengaturan Madrasi , dia pasti akn merasa bosan.
Mihika : tidak dia akan setuju untuk selanjutnya 24 jam.
Raman datang
Raman : apa yang sedang terjadi.
Ishita : Bua ku mengundang kami di puja.
Raman : apa kita akan pergi.
Raman memanggil Mihir.
Raman : kita akan pergi ke puja dengan mitra kami, pada pengaturan Bua Ishit.
Mihika tersenyum.
Appa : jika kau tidak nyaman, aku akan mengatakan tidak kepada mereka.
Raman : tidak, mereka memanggil kita dengan cinta, jd kita akan pergi, buat aku seperti merasa pakaian tradisional.

Semua orang terkejut.
Raman melihat Ishita.
Mihika : 11 dari 10 orang untuk ini.
Mihika memberikan ide untuk Ishita.
Ishita : dia memenangkan hati dan dapat melakukan hal ini.
Mihika : dia akan melakukannya.

Ishita tertawa.
Raman mengenakan pakaian Madrasi.
Raman : lihat aku, mereka membuat aku bersiap-siap dari jam 2:30, dan aku kan tidur sekarang. Aku melakukan ini hanya untuk pelajaran Adi, bangunkan aku nanti, 18 jam lebih, maka aku akan menunjukkan tempatnya.

Raman datang ke Ishita dan lagu Dil Kahin rukta nahi dimainkan..
Ishita berbalik dan Rambutanya bergerak dari wajahnya.
Raman menatapnya dan tersenyum.

Ishita : selamat pagi, ayo bangun, kita harus pergi di puja mahurat pukul 04:00.
Raman : apakah kau tidak tidur.
Ishita : bagiku sdh cukup tidur selama dua setengah jam. Skh bersiap-siaplah, aku terus saree ini dan juga terus geyser di.
Raman : apakah kau tidak mengambil ini serius.
Ishit : tidak, itu akan menjadi serius setelah 18 jam.

Rakan bersiap-siap.
Ishita mendengar Raman mengangkat Amma dan membawanya ke mobil.
Raman meminta Ishita untuk membuka mobil.

Amma : tidak perlu melakukan ini, itu akan menjadi dosa jika menantuku menyentuh kaki ku, aku jg mau mengucapkan terima kasih Raman.
Appa senang.
Appa : Raman ingin kau datang ke puja.
Raman menyuruh Appa duduk
Mihika : lihat rencananya, dia melakukan ini untuk menunjukkan kepada kita, suapaya kita setuju.
Ishita tersenyum.
Ishita : apa ini yg ada di kepalaku.

Raman berpikir Ishita akan mengejeknya di Gajra.
Ishita menutup matanya.
Raman menatapnya.

Raman : bunga tersebut sangat sesuai denganmu.
Ishita : apakah kau mengejeku.
Raman : tidak, aku sedang memujimu, semua orang akan melihat istriku di puja.
Mihika melihat mereka sedang bertatapan.
Mihik : ayo cepat, tinggalkan kisah asmara kalian untuk besok, kita sdh terlambat.
Mereka datang ke rumah Bua.
Amma : dia adalah Raman, suaminy Ishita.

Raman membuat lelucon.
Raman duduk di puja dengan Ishita.
Raman batuk oleh asap.

Ishita : tinggalkan saja, mari kita pergi keluar.
Raman : tidak, mari kita lanjutkan.
pandit yang membimbing mereka.
Raman berpikir : dimana aku terjebak, kapan 24 jam berakhir.
Ishita berpikir Raman mmg benar-benar berubah.

Pencarian Populer:

Saat ini, Anda Sedang Membaca Sinopsis Mohabbatein Episode 158 Tayang di ANTV

No Response

Leave a reply "Sinopsis Mohabbatein Episode 158 Tayang di ANTV"