Sinopsis Thapki Episode 433 – Serial Drama India Thapki

Debroo.com. Sinopsis Thapki Episode 433 – Serial Drama India Thapki. Pada serial Drama India Thapki yang tayang di ANTV, menceritakan :

sinopsis-thapki-episode-433-serial-drama-india-thapki

sinopsis-thapki-episode-433-serial-drama-india-thapki

Semua orang yang duduk di sisi Nenek.
Naman : jika wanita tua ini mengatakan sesuatu …. Kosi : dia tidak akan mendapatkan sadar.
Dokter : aku punya injection, dia akan mendapatkan sadar.
Thapki : jika terjadi sesuatu kepada Nenek, aku tidak bisa memaafkan diriku sendiri.
Bihaan : tidak ada apa-apa yang akan terjadi pada Nenek.

Nenek mendapat sadar.
Vasundara dan Bihaan bertanya bagaimana Nenek terluka.
Nenek menunjuk ke Kosi dan Naman.

Nenek : mereka berdua mencoba untuk membunuh aku, mereka adalah orang-orang yang sangat buruk, mereka ingin membunuh Bihaan, mereka ingin mendapatkan ginjal Bihaan ini dipindahkan kepada John
Mereka semua terkejut.
Bihaan : apa yang kau katakan.
Nenek : ya, mereka ingin membunuhmu, jangan meninggalkan mereka.
Bihaan terlihat di Kosi dan Naman.

Bihaam : Ibuku dan kau melakukan semua ini, aku meninggalkan orang-orang terkasih untukmu, dan kau melakukan ini denganku, kau mencoba untuk membunuh Nenek dan Thapki ..
Kosi berteriak dan imajinasinya berakhir.
Bihaan : apa yang terjadi bu.
Kosi : tidak apa-apa, aku takut, aku akan pergi.
Bihaan : jangan khawatir, tinggal denganku, Nenel akan mendapatkan sadar segera.
Thapki : Bihaan, Nenek semakin sadar.
Bau ji dan Vasundara : apa yang terjadi, memberitahu kita bu.

Dokter memeriksa tangan Nenek ini.
Thapki : apa yang terjadi dengan Nenek.
Dokter : maaf, dia kehilangan suaranya setelah dia kepalanya terbentur , dan tubuhnya di bawah sampai leher lumpuh, merawatnya.
Thapki : Nenek bahwa kita semua adalah denganmu, kau akan mendapatkan kesembuhan.
Naman bertindak.
Naman : maaf, aku tidak melakukan itu dengan sengaja.
Bihaan : mengapa kau menyalahkan diri sendiri, Nenek akan mendapatkan kesembuhan, itu bukan kesalahanmu, aku benar benar percaya kepadamu.

Naman pergi.
Naman : terima kasih Tuhan untuk menyelamatkan aku, atau akan dipukuli.
Kosi mengambil pisau untuk memotong pergelangan tangan dan berteriak.
Naman menghentikan Kosi.

Nenek : apakah kau gila.
Kosi : aku khawatir untuk John.
Naman : aku tidak bisa melihat kai menangis, kau hidup aku, jangan menangis, semuanya akan baik-baik saja.

Sankara datang ke sana dan melihat mereka berpegangan tangan.
Kosi menegur Sankara karema datang di dalam kamar tanpa mengetuk.
Sankara : aku datang untuk bertanya tentang teh.
Kosi : aku akan melihatmu, datang denganku.

Kosi membawanya ke dapur dan menyalakan kompor.
Sankara menangis.
Kosi memanaskan tong dan menyuruh kosi untuk meletakkan kain di mulut.
Vasundara datang dan menghentikam Kosi.

Vasundara : tidak ada yang membakar orang lain seperti ini, lihat tangan Sankara, tangannya terbakar , apa kebahagiaan yang kita dapatkan dengan menyakiti orang lain, sampai Sankara adalah di sini, aku tidak akan membiarkan dia terluka, datang Sankara.
Sankara : tidak, Kosi melakukan yang benar.
Vasundara : ini adalah penyiksaan, bukan hukuman untuk kesalahan, kita harus menghentikan dia dari menyiksa.
Vasundara membawa Sankara bersama.
Kosi : aku harus melakukan sesuatu dari mereka, mereka terjebak di tenggorokanku seperti tulang.

Preeti dan Suman memeriksa hasil selfie dan memuji diri mereka sendiri.
John batuk.
Mereka : mengapa kau batuk begitu banyak.

Mereka memberinya air.
John minum air dan berterima kasih kepasa mereka.
John mengambil banyak obat-obatan.

Suman : mengapa begitu banyak obat-obatan.
Preeti : kau masih muda, tampan dan sehat, mengapa banyak obat-obatan.
John : tidak apa-apa, aku tidak enak badam dan dokter memberi banyak obat-obatan, mari kita lihat obat ini tinggal atau aku.
Suman : apa yang dikatakannya.

Seorang pria : Bau ji bahwa keluarga koloni kami akan bersaing untuk kompetisi di Ganesh Visarjan.
Vasundara : kita tidak bisa datang ditahun ini.
Bau ji : Ibu kami tidak baik, kami akan mengirimkan bantuan.
Pria itu : kita akan kehilangan keluarga yang ideal sepertimu.
Wanita : kita akan berdoa Ibu akan mendapat baik segera.
Bau ji : Vasundara apa ibu sendiri.
Vasundara : tidak, Bihaan adalah dengan dia.
Bau ji : ini baik, dia kesal dengan kami, tapi akan berbicara dengannya.

Bihaan meminta Nenek untuk segera sembuh.
Bihaan : semuanya seperti sebelumnya, tapi aku merasa seperti tidak disimpan sekarang, aku rindu waktu lama, Thapki juga benar, tidak ada yang bisa mengerti aku.
Nenek menangis.

Thapki dan Bihaan bersama menyeka air matanya.

Thapki : kau memahami segala sesuatu, kau tidak mendapatkan kita bersama.
Bihaam : dukungan palsu telah menyakitiku banyak, sekarang aku tidak memiliki keberanian.
Thapki : kau membaca kebenaran dengan melihat mata.
Thapli : karena aku ditipu oleh keluarga, itu telah membuat hidupku palsu dan identitas palsu.

Bihaan pergi.
Thapki duduk dengan Nenek.
Thapki : keluarga kita tidak baik, aku tidak tahu bagaimana menjelaskan kepada Bihaan, jangan khawatir, semuanya akan baik-baik saja, hanya memberkati aku, bahwa aku bisa menghadapi hal yang sulit ini.
Nenek memberkati Thapki.

Bihaan membuat sketsa bulu merak.
Thapki datang .
Thapki : bahkan aku ingin menjelaskan kepadamu ,Ibu masih mencintaimu, lebih dari sebelumnya, pergi dan memberikan sketsa ini padanya, dia akan senang.
Bihaan : untuk Ibu Kosi , tidak Vasundara, aku tahu kau akan merasa buruk medengar ini.
Thapki : tidak, mengapa aku akan merasa buruk, memegang nilai yang sama bagi aku, ini kau perasaan hati yang tulus, tidak peduli untuk Kosi atau Vasundara, pergi dan memberikan ini untuk Kosi, memintanya untuk tetap ini aman.
Bihaan : dia Ibuku, aku tidak perlu memberitahu ini padanya.

Bihaan pergi.
Thapki : aku sedang khawatir melihat cinta buta dan iman untuk Kosi, aku takut jika kebenaran nya keluar, kau akan hancur, aku mencintaimu dan tidak dapat melihatmu hancur.

Bihaan pergi ke Kosi.
Bihaan : aku membuat sketsa sejak kecil ketika aku tidak dapat mengungkapkan perasaan, aku telah membuat untuk hubungan yang benar, ibuku untuk pertama kalinya.
Kosi : aku akan melihat kau sekarang, aku akan melihat ini kemudian dan tetap ini aman.

Bihaan pergi.
Kosi melempar gambar dan membakar mereka.
Thapki lewat dan terkejut melihat Kosi membakar gambar.

Thapki : apa yang kau lakukan.
Thapki mencoba untuk meniup api dengan tangannya.
Thapki : Bihaan membuat ini dengan cinta untukmu.
Kosi : biarkan Bihaan dan kasih-Nya pergi ke neraka, semua ini adalah sampah bagiku.
Kosi tersenyum.
Thapki terkejut.

Pencarian Populer:

Saat ini, Anda Sedang Membaca Sinopsis Thapki Episode 433 – Serial Drama India Thapki

author
No Response

Leave a reply "Sinopsis Thapki Episode 433 – Serial Drama India Thapki"