Sinopsis Mohabbatein Episode 234 Tayang di ANTV

debroo.com. Sinopsis Mohabbatein Episode 234 Tayang di ANTV. Parmeet datang dan melihat Ishita. Parmeet senang melihatnya. Ishita bertanya kepadanya tentang Sanjana.

sinopsis-mohabbatein-episode-234-tayang-di-antv

sinopsis-mohabbatein-episode-234-tayang-di-antv

Parmeet : kau bertanya seolah-olah aku akan memberitahumu.
Simmi : aku minta padamu agar kau tidak melakukan apapun pada Sanjana, atau aku akan memberitahu Simmi.
Parmeet : biarkan saja Simmi berada di dunia mimpinya, baik aku akan memberitahumu ttg kebenarannya bahwa….. tapi sekarang ini mulai menyenangkan, bagaimana caraku memberitahumu sekarang.

Parmeet tertawa.
Ishita : kau menyedihkan.
Parmeet : peranku akan menjadi salah satu yang besar dalam hidupmu, kau akan datang kepadaku dan meminta bantuanku utk memecahkan teka-teki dan aku akan menanyakan satu hal, kau harus bicara dgn sopan.

Parmeet tersenyum dan pergi.
Ishita apa yang Sanjana akan lakukan dengan hidupku, sebenarnya apa yang disembunyikan Parmeet saat ini.
Raman pulang dan melihat Ishita di meja makan sedang khawatir dan berpikir.

Ishita : tidak ada org di rumah.
Raman : baiklah, aku akan menyegarkan diri, siapkan makanan.

Raman mendapat Ramachandran dirumah dan meminta dia untuk pulang dan mengambil cetakan.
Ishita : Palak paneer, mari kita lihat, apa Raman akan seperti itu atau aku akan mendapatkan ejekan lagi.

Raman mencicipinya dan sangat menyukainya.
Raman meminta Ishita untuk belajar dari ibunya, dan memuji hidangan.
Ruhi datang.

Ruhi : Ayah apakah kau sdh makan Palak paneer, beritahu Ibu Ishi agar membuat seperti ini, atau dia akan kehilangan tantangan, tapi Ayah …… Raman memberi kode pada Ruhi.

Ruhi tertawa.
Raman : belajar lagi sekarang, ruhi tertawa padamu.
Ruhi : Ayah berjanji pada Ibu Ishi jika dia membuat paneer palak tersebut dgn baik, maka Ayah akan memberikan apa yang ia minta.
Raman : ya, jika hari dia yg membuatnya, dia akan mendapatkan apa yang dia inginkan, tp dia tidak bisa membuatnya.

Ibu Bhalla dan tuan Bhalla pulang.
Mereka mengatakan bhwa Ishita yg membuat palak paneer.
Raman terkejut.
Ishita tersenyum dan menatapnya.

Raman : kau berhasil.
Ishita : mau lagi?

Ruhi tertawa.
Tuan Bhalla : kau akan memuji istrimu atau tidak.
Raman : aku katakan padanya kalau paneer dia itu seperti karet, gigiku bs jadi melanggar.
Ruhi : ayah harus berbicara kurang dan tertawa.
Tuan Bhalla : Raman kalah taruhan.

Raman membuat alasan dan pergi.
Ishita tersenyum.

Ruhi : Ayah berpikir nenek yg membuatnya dan meminta Ibu Ishi untuk mempelajarinya.
Ruhi : Ibu Ishi ayah akan memberikan apa yang kau inginkan.
Raman : Aku akan pergi hari ini, bagaimana Ishita membuat makanan itu dgn begitu baik. Sebelum dia datang, aku akan tidur.

Ishita datang.
Ishita : hari ini dia tidur begitu awal, apa dia ketakutan padaku, aku tidak akan membiarkan dia tidur.

Raman datang kepadanya dan mengatakan kecoa.
Raman bangun dan bertanya di mana..

Ishita : dalam pikiranmu.
Raman : apa kau tahu, aku bisa terkena serangan jantung tai.
Ishita : aku tahu kau tidak tidur, ini waktunya pengembalian untuk palak paneer.
Raman : bkn pengembalian, tetapi balas dendam, katakan padaku apa yang kau inginkan, dan tinggalkan aku.
Ishita : aku akan meminta janji ketika saatnya tiba, dan aku tidak akan menyia-nyiakan kesempatan ini.
Raman : baiklah, ambil apa yang kau inginkan.
Ishita : aku sdh belajar membuat palak paneer, aku merasa lelah jd aku ingin pergi untuk beristirahat.

Raman jg bersandar.
Raman : oh halo, by the way, itu palak paneer yang baik.

Ishita berdiri dan menjadi bersemangat.
Raman : selamat malam dan tidur.

Ishita tersenyum.
Raman melihat dia lagi dan menggerakkan selimutnya kebawah.
Mereka tersenyum.
Pagi nya, Raman bersiap-siap untuk kekantor.

Nellu : Tuan seseorang datang untuk menemui Ny Ishita, Ramachandra, dia datang untuk mengambil beberapa item.

Raman menemui dia.
Raman : Ishita sedang sibuk, datang saja nanti.
Ramachandra : tp ini mendesak, ini utk sebuah kisah.
Raman : duduklah.

Raman meminta pelayan untuk memberinya teh.
Raman mengetuk pintu kamar mandi.

Raman : Ishita Ramachandra datang.
Ishita : ya, tp aku masih butuh waktu, tolong kau periksa almirah dan beri dia item dari laci kanan.

Raman menjadi bingung dan menemukan bra.
Raman merasa malu dan menyimpannya kembali.
Ishita meminta Raman mecarinya.

Raman : apa kau sdh hilang akal, apa ini pekerjaan yang tersisa dalam hidupku, akan aku berikan ini padanya. Aku tidak bisa memberinya. Ishita : kenapa kau berteriak, ambil tas dan beri padanya.
Raman : mengapa kau memberikannya kepada seorang pria.
Ishita : masalahnya itu pas, kau hanya tinggal memberinya, mengapa kau berargumen.
Raman : baiklah, lakukan saja pameran barang-barangmu, aku akan memberikannya.
Ishita : aku tahu dia marah, tapi knp dia begitu marah, jumlah org gila semakin meningkat.

Ishita keluar.
Ishita : mengapa kau tidak memberinya.
Raman : apa kau gila, aku yg akan berikan ini?
Ishita : apa ini aneh, bahkan aku membuat ini utk suami nyonya Pammi, dia jg punya, aki membuatnya untukmu juga, ini begitu baik dan relief.
Raman : oh oh, kau ternyata sdh gila.
Ishita : kau hanya pergi dan memberikan saja.
Raman : tidak, aku tidak akan memberinya.
Ishita : aku tidak bisa keluar seperti ini krn hbs mandi.

Raman menunjukkan Ishita bra.
Raman : kau meminta aku supaya memberikan ini, Madrasan gila.
Ishita : tidak, buka ini.

Ishita menunjukkan cetakan.
Raman tertegun.

Ishita : bhkan aku sdh katakan bhwa suami Pammi jg menggunakan ini, ini topi gigi, krn kau tidak menggunakannya.
Raman : apa aku bisa tahu apa yg digunakan suami Pammi, apa aku melihat rahangnya.

Ishita meminta pembantu untuk memberikan kepada pria tersebut.
Raman : bawa tukang kayu dan kuci lemari, atau aku bisa tertipu lagi.
Ishita : tidak, suamiku tidak bodoh.
Kepala mereka saling berbenturan.

Ruhi datang dan tertawa.
Ruhi : ayah, Ibu Ishi kalian harus melakukannya lagi, kalau tidak kalian akan mendapatkan tanduk.

Raman mengejek Ishita.
Mereka membenturkan lagi kepala mereka dgn lembut dan mengatakan ini lebih baik.

Ruhi : orang tua harus bertemu dan salah satu harus datang.
Ishita : Ayah akan datang.

Raman pergi.
Ishita tersenyum.
Raman duduk sambil membaca kertas.
Ibu Bhalla meminta Simmi untuk pergi dengannya.

Simmi : baiklah.

Ibu Bhalla menyuruh pembantu untuk membersihkan kamar Ruhi dan memberikan teh untuk Raman.
Ibu bhalla : Raman, Ishita akan pergi ke kelas memasak.
Raman : knp Ibu merasa tegang, apa krna dia membuat makanan yang lebih baik daripada ibu.
Ibu bhalla : lihatlah dirimu ini.

Ibu bhalla menunjukkan foto Poornima dan Raman tertegun.
Ibu bhalla : pertama kita telah menyembunyikan tentang kk Mihir, sekarang ini, Ibu pikir kita harus memberitahu Ishita.
Raman : tidak, tidak sekarang, Ibu juga harus masuk kelas ini dan mengatur semua nya disana.
Ibu bhalla : baiklah.

Ibu Bhalla menyajikan makanan untuk Ishita.
Ibu bhalla : kau membuat palak paneer dgn baik jd aku berpikir utk masuk kelas memasak juga.
Ishita : itu ide yg sangat baik.

Ishita memuji Poornima.
Ishita : dia sangat terkenal dan punya sikap. Dia memiliki banyak asisten tetapi memberikan perhatian pribadi untuk semua orang dan aku adlah mahasiswa fav, dia jg selalu bertanya tentang Ruhi.
Ibu bhalla : bagaimana dia tahu Ruhi.
Ishita : aku membawa Ruhi pada peluncuran bukunya. Dia jg permah datang ke sini, dia sangat sukses saat mengurus muridnya.

Ibu Bhalla berpikir untuk melihat Poornima.
Ibu Bhalla datang kekelas memasak dan berhenti di pintu.

Ibu bhalla :Ishita adalah menantuku, aku harus berbicara dengannya.

Poornima memberikan tips untuk Ishita dan menyukai hidangan.
Poornima jg menyukai rasa hidangan Sanjana.
Sanjana melihat Ibu Bhalla dan terkejut.

Sanjana : apa yang dia lakukan di sini.

Ishita melihat Ibu Bhalla
Sanjana membuat alasan utk pergi.

Ishita : apa yang terjadi padanya, dia bereaksi seperti ini saat melihat Raman dan sekarang ibu, apakah dia mengenal mereka.

Ibu Bhalla berbicara kepada Ishita dan Ishita membawanya untuk bertemu guru memasak.
Ibu Bhalla tersenyum melihat Poornima sementara Poornima terkejut.

Pencarian Populer:

Saat ini, Anda Sedang Membaca Sinopsis Mohabbatein Episode 234 Tayang di ANTV

No Response

Leave a reply "Sinopsis Mohabbatein Episode 234 Tayang di ANTV"