Sinopsis Mohabbatein Episode 259 Tayang di ANTV

debroo.com. Sinopsis Mohabbatein Episode 259 Tayang di ANTV.

sinopsis-mohabbatein-episode-259-tayang-di-antv

sinopsis-mohabbatein-episode-259-tayang-di-antv

Amma : aku telah membuang anggurnya.
Raman : apa yang Ibu mertua lakukan, itu harganya Rs 25000.
Amma : mengapa kau membuang begitu banyak uang demi anggur, banyak orang miskin dapat memiliki makanan.
Ishita : Ibu harusnya bertanya dulu pada dia sebelumnya.
Amma : lain kali aku akan bertanya.
Raman : untung saja ibu tidak ada di sini, jika tdk ini akan menjadi perang.
Tuan Bhalla : lupakan sekarang, Ruhi akan datang sekarang dengan gadis-gadis.
Mihika : Shagun, kak Ishita menyukai brownies mu.

Pria Bank menelfon Mihika.
Pria : pinjamanmu disetujui, kau bisa datang.
Mihika : ini untuk Mihir dan Shagun.
Shagun : mengapa kau mengambil pinjaman.
Mihir : aku mengambil pinjaman untuk pengaturan pernikahanmu dan tidak mendapatkannya, tapi Mihika membuat pinjaman pada namanya.
Shagun : apa ini perlu.
Mihika : ya.

Shagun memberikan trofi untuk Mihika, ia memiliki kenangan masa kecilnya.
Mihika berpikir : ini sama seperri foto masa kecil mereka.
Shagun : itu mengingatkanku Mihir dan obligasiku, dan sekarang ini untukmu.

Mihika menyentuh dan membawanya.
Shagun : skg kau adalah bagian dari keluarga kami, terima kasih.

Mihika merasa senang dan pergi.
Ishita melakukan aarti dengan keluarga.
Simmi dan Tuan Bhalla melakukan aarti setelah Ishita.
Mereka berdoa bersama.

Ishita : ayah mertua aarti sdh berakhir, tapi Raman sibuk dalam pekerjaan.
Tuan bhalla : ini akan baik-baik saja, kerja juga seperti puja.

Mereka membuat anak-anak duduk dan membuat mereka makan.
Romi dan Tuan Bhalla membersihkan kaki mereka dan melakukan tilak mereka.
Ishita melayani mereka Prasad dan kemudian makan.
Ishitameminta anak-anak untuk mulai makan.
Mereka memberikan uang kepada anak-anak.
Simmi tersenyum memegang Ananya.
Tuan Bhalla memberikan catatan uangnya juga.
Ruhi menyukai makanan dan mengucapkan terima kasih pada Ishita.

Tuan Bhalla : makanan ini sangat baik, ibumj akan bangga padamu, kau melakukan segalanya dengan baik.

Tuan Bhalla memberkati Ishita dan meminta Simmi untuk membantu Ishita dalam pekerjaan.
Tuan Bhalla meminta Ishita untuk membuat sesuatu dalam dua tiga jam.
Ishita melakukan beberapa pekerjaan.

Raman : aku akan ke kantor.

Raman pergi.
Ishita mendapat surat dari kurir dan dia membacanya surat itu untuk S Bhalla.
Ishita membukanya dan melihat laporan tes kehamilan, positif.

Ishita : siapa inisial S Bhalla disini, Simmi? dia bukan Simmi Bhalla sekarang, tapi ….

Ishita memanggil Simmi.
Ishita : apa kau hamil.
Simmi : apa kau hilang akal, aku tidak hamil, siapa S Bhalla ini.

Ishita berpikir.
Raman ada di kompleks dan Mihir datang kepadanya.
Mihir tersenyum.

Mihir : selamat.
Raman : apa yang terjadi.

Mihir meminta Raman untuk memeriksa pesan di ponsel.
Mihir : selamat, kau dinominasikan untuk seminggu menjadi kepala bisnis di Asia.
Raman : siapa lagi yang dinominasikan.
Mihir : Ashok dan Abimanyu juga ada, kau adalah salah satu yang sulit, tapi itu tidak masalah, aku akan membawakan manisa dan kita akan merayakannya malam ini.
Raman : aku akan memberikan berita ini ke Ishita.

Mihir menggodanya dan mereka pergi.
Ishita berpikir : laporan kehamilan siapa ini.

Raman dan Mihir datang.
Raman : apa kau datang untuk mengetahui bahwa …. karena laporan datang, ini tentang tes kehamilan, S Bhalla, siapa ini.
Raman :lupakan saja.

Raman meminta Mihir untuk datang, karena Ibu sibuk.
Mereka berangkat ke kantor.

Ishita : bagaimana aku akan tahu siapa yang hamil di rumah kami.

Mihir membela Raman dan Raman tampak melihat Ishita.
Raman menceritakan tentang hasil kehamilan S Bhalla dan Romi terkejut.

Raman : lihat dia, hanya berguna satu, Romi, pergilah ke kantor.

Romi datang dan melihat laporan.
Romi : laporan ini tidak bisa menjadi milik kita, karena tidak ada satu pum dengan nama ini.
Ishita : ya, aku mengatakan hal ini kepada Raman dan dia marah, wanita yang melakukan tes ini dia harus tahu tentang hal ini.
Romi : kita akan kembalikan ini.
Ishita : ide yang baik, aku akan datang.

Mihika datang ke Ashok, Mihika meminta dia untuk menandatangani sebuah file.
Ashok meminta Mihika untuk mencoba sebuah kalung.

Mihika : permisi.
Ashok : kau hanya melihat saja, itu milik Shagun.

Seorang Pria meminta Mihika untuk mencobanua.
Mihika : aku akan melakukannya sendiri.
Mihika berpikir : Ashok bilang kalung ini utk Shagun, itu sebabnya aku memakai ini, kalau tidak aku akan mematahkan tangannya.

Ashok menyentuh rambut Mihika dan menarik string untuk mengencangkan kalungnya.
Mihik marah, namun tetap mati rasa.

Ashok : biarkan aku melihat dan memegang-nya, ini terlihat sangat bagus.
Mihika : skg cukup.

Mihika melepasnya.
Mihika : ini baik jika mmg utk Shagun, karena dia sangat mencintaimu.

Mihika pergi.
Ashok tanpa malu-malu tersenyum.

Resepsionis : aku tidak bisa memberimu informasi pasien.
Ishita : bahkan aku jg dokter, laporan ini bukanlah milik kami dan kami harus memberikannya kepada orang yang tepat.

Wanita meminta mereka untuk pergi.
Romi : aku tahu kau mencoba untuk menyembunyikan ini.

Romi menyuap perawat, dan Romi memberitahu sesuatu pada perawat itu.
Pria itu datang ke Ishita.

Romi : laporan itu datang dengan kesalahan.
Pria : laporan ini milik orang lain.
Ishita : lalu siapa S Bhalla.
Romi : aku sdh menelepon, mereka akan memberitahu dalam beberapa waktu.
Ishita : aku khawatir.
Romi : kk ipar aku memiliki kabar baik.

Romi bercerita tentang nominasi Raman.
Romi : sebenarnya kk ingin memberitahumu.
Ishita : siapa yang mengatakan ini padamu.
Romi : kk sedang berbicara dengan Mihir tapi kau tidak mendengarnya.
Ishita : kau benar, aku ini bodoh, ini berita besar, aku merasa senang, aku harus melakukan sesuatu untuknya.

Ishita meminta Romi untuk pulang dan meminta Romi untuk merencanakan sesuatu yang baik untuknya.
Romi : ya, jangan katakan ini pd siapa pun.

Romi pergi.
Romi menelfon seseorang.

Romi : di mana kau, laporan kehamilanmu sdh datang, aku harus bertemu dgn mu sekarang.

Raman berbicara kepada Mihir dan masih marah pada Ishita.
Ishita mengirim pesa pada Raman “kau tidak berbicara denganku juga, aku merasa buruk, aku tidak akan mengucapkan selamat di telepon, tapi aku akan mengatakan itu ketika kita bertemu, aku jg sangat senang untukmu.
Ishita tersenyum.
Raman mendapat pesan dan tersenyum.

Mihir : ini baik karna melihat suasana hatimu sdh beralih.
Raman : maaf.
Mihir : hanya kk ipar dan aku yg bisa menanggung kemarahanmu.
Raman : ibu memintaku untuk membelikan hadiah untuk Ishita, itu harus baik dan bagus.

Mihir menelfon toko perhiasan Kakkad.
Kakkad : aku akan bertemu Ishita.
Mihir : baiklah, pergi dan beritahu Raman ini hampir sama.
Raman : mungkin dia ingin memberiku kejutan dengan memberikan manset, dan aku akan merusak kejutan padanya dengan pergi ke rumah.

Raman meminta Mihir untuk mengatur kantor dan Raman pulang kerumah.
Kakkad : Ishita utk siapa kau melihat ini.
Ishita : untuk Raman, aku tidak ingin satu tebal, tipis dan mengkilat.

Mani datang.
Mani : ada apa ini, mengapa kau memanggilku, aku datang dan meninggalkan kantor.

Ishita meminta bantuan Mani dan menceritakan tentang pencalonan kepala bisnis Asia dari Raman.
Ishita : aku bingung hadiah apa yang harus aku berikan utk Raman, tolong bantu aku.
Mani : aku tahu dia dicalonkan, krna aku yg menyarankan namanya.
Ishiya : kau begitu manis.
Mani : tidak, dia benar-benar layak ini.

Ishita melihat beberapa gelang.
Ishita : apa dia akan memakai ini.
Mani : dia pasti akan menyukainya.

Ishita mencobakan gelang pada Mani dan Raman melihat mereka.

Pencarian Populer:

Saat ini, Anda Sedang Membaca Sinopsis Mohabbatein Episode 259 Tayang di ANTV

No Response

Leave a reply "Sinopsis Mohabbatein Episode 259 Tayang di ANTV"