Sinopsis Mohabbatein Episode 315 Tayang di ANTV

debroo.com. Sinopsis Mohabbatein Episode 315 Tayang di ANTV.

sinopsis-mohabbatein-episode-315-tayang-di-antv

sinopsis-mohabbatein-episode-315-tayang-di-antv

Raman : aku harus pergi karena lalu lintas pasti macet.
Semua orang : kita akan datang dan kau harus menemui Ishita dan Ruhi.
Raman : aku akan pergi sendirian dan aku tidak bisa pergi jika aki melihat Ruhi.

Simmi meminta Ibunya untuk menghentikan Raman, atau shita akan melawan.
Ibu Raman meminta Raman untuk pergi, dan merawatnya.

Raman : Romi mengurus semua orang dan tidak menyakiti siapapun, menjadi anak yang baik.
Romi : aku akan baik, dan memarahi aku melalui email, Aku akan merindukanmu.

Raman meminta Mihir untuk mengurus kantor.
Bala : tetapi kau akan datang dalam beberapa hari.
Raman : kau sempurna Bala, aku tidak bisa mengatakan apa-apa.

Raman menyapa semua orang.
Simmi : ini salah, kau mengatakan selamat tinggal kepada semua orang, bagaimana dengan Ishita.
Raman : aku akan berbicara dengannya di telepon.

Raman pergi.
Ibu Raman menangis dan berdoa untuk Raman.
Raman berada di jalan dan berpikir tentang Ishita.
Ishita dan Ruhi pulang dan menangis mengetahui Raman sudah pergi.

Ishita : bagaimana dia bisa pergi begitu cepat.

Mani datang dan bertanya tentang Raman.
Mani : apakah kau tidak pergi.
Ishita : dia tidak bertemu denganmu.. Mani : apa masalah nya.
Ishita : dia tidak ingin melihat wajah Ruhi menangis.
Mani : apa omong kosong ini, dia berbohong.
Ishita : apa.
Mani : Raman dipindahkan dan tinggal di Singapura dan Raman mengatakan kepada bosnya bahwa dia tidak ingin keluarganya berada di sana dan mengambil satu Flat, dia berbohong kepadamu, aku bertemu bos nya sekarang, aku terkejut ketika aku datang untuk mengetahui hal ini, aku tidak tahu, dia akan selamanya, ketika dia bertemu aku kemarin malam, dia berbicara aneh dan sekarang aku mengerti.
Ishita : dia mengatakan ini kepadamu.
Ibu Raman : demikian Raman menangis di malam hari.
Ayah Raman : aku akan berbicara dengannya.

Pathak datang ke sana.
Mihir : apa yang terjadi.
Pathak : Mani tepat, Raman ingin pergi jauh dari Ishita, dia mengatakan kepadaku untuk memberikan file ini untukmu dan mengatakan Ishita akan bebas.

Ishita terkejut melihat surat cerai.
Ishita menangis, memikirkan kata-kata perpisahan Raman.

Pathak : Raman menghentikan aku untuk memberitahumu dan mengatakan kepadaku untuk memberikan file ini ketika dia pergi, aku tidak bisa menunggu begitu lama dan aku datang ke sini.
Ibu Raman : mengapa dia melakukan hal ini.
Mani : aku merasa dia akan meninggalkan Ishita untuk membebaskan Ishita , karena dia merasa Ishita tidak layak untuknya.
Mereka : kita akan berbicara dengan Raman.
Ishita : tidak, aku akan berbicara dengan dia, bagaimana dia berani memberikan perceraian kepadaku.

Ishita mengambil kertas-kertas.
Ibu Raman : bahkan aku akan mengalahkan dia, aku marah.
Romi : pergi dan memberinya pelajaran.

Mani dan semua orang mengatakan mereka akan datang.
Ishita : tidak ada yang akan datang, hanya Ibu mertua yang akan datang, dia meninggalkan orang yang memberinya kelahiran, dan memberi perceraian denganku.

Mereka pergi.
Raman di bandara.
Raman melihat seorang gadis menelepon Ayahnya dan marah.
Ishita mengemudi.

Ishita : Raman luar biasa.
Ibu Raman : dia sama seperti anak-anak, dan kau akan menamparnya.

Ishita berhenyti dN dihentikan oleh inspektur polisi lalu lintas.
Ishita : aku tidak akan berhenti untuk dia, aku akan mengemudi lebih cepat dia setelah kami.

Polisi datang didepan mobil Ishita dan menghentikan Ishita.
Polisi meminta izin.

Ishita : kita harus pergi, kita sedang terburu-buru.
Polisi : menunjukkan surat-surat atau datang ke kantor polisi.

Ishita mencoba menjelaskan dan Polisi tertawa.
Poliai : aku mendengar alasan sepanjang hari.

Raman mendengar seorang pria mengatakan istrinya adalah dokter gigi dan mengelola segala sesuatu dengan baik, dia mengurus semuanta dan mencintaiku, tapi ketika perkelahian …. Raman tertawa mendengar ini.
Ishita menegur Polisi dan memberikan ceramah.

Ishita : aku hancur, jika kakakmu dan kehidupan Ibumu yang semakin hancur, akan kau berhenti, pria bodoh, sakit santun, kalian tidak memiliki rasa, suamiku meninggalkan kita dan negaranya , dia pergi karena dia merasa akan membuat hidup kita lebih baik, dia tidak tahu dia merusak kehidupan kita, aku tidak tahu suamiku mencintaiku atau tidak.
Polisi : dengarkan am, kau melakukan kesalahan , tapi kau jangan khawatir, polisi Delhi denganmu, kapan waktu penerbangan , kita tidak bisa menangkapmu.
Ishita : aku akan memanggil Raman, mungkin dia akan berhenti.

Raman tidak menjawab panggilan..Mereka khawatir.
Ishita : pria tidak peduli kepada siapa pun.
Polisi : aku memiliki ide untuk membuat kalian mencapai bandara tepat waktu.

Raman mendengar seorang pria bicara.
Pria : Ayah bahwa penerbanganku adalah di … Raman : apa ada masalah.
Pria itu : aku tidak pernah bisa , ayah mertuaku adalah Tamil dan aku Punjabi, aku tidak bisa berkomunikasi.

Raman berbicara kepadanya dan memberikan pesan untuk orang itu.
Pria : bagaimana kau tahu Tamil saat kau terlihat Punjabi.
Raman : istriku , eh mantan istriku adalah Tamil, jadi aku belajar.
Pria : mengapa mantan, mengapa kau meninggalkan dia untuk siapa kau belajar bahasa yang sulit ini, wajahmu menunjukkan kau mencintainya, cinta tidak memiliki kadaluwarsa, pergi menemuinya.

Raman kembali ke tempat duduknya.
Ibu Raman dan Ishita berada di jalan dan menerima polisi untuk membantu mereka, karena polisi membawa mereka dalam ambulans.
Raman diminta untuk melanjutkan ke arah gerbang.

Raman berpikir : aku harus pergi, maaf Ishita, maafkan aku.
Ishita : aku tidak akan memaafkanmu Raman.

Ishita dan Ibu Raman mencapai bandara dan berterimakasih kepada polisi.
Para penjaga bandara menghentikan mereka.

Ishita : suamiku ada di sana, aku harus berbicara dengannya.
Penjaga : semua orang memiliki ponsel, berbicara dengannya di telepon.

Ibu Raman menegur penjaga dan berteriak Raman.
Tuan Verma mengakui Ishita.

Verma : aku bersyukur kepadamu untuk mengobati anakku di malam hari.
Ibu Raman : anakku pergi, silakan beritahu kami pergi.

Mereka mendengar pengumuman.
Ishita : suamiku akan berangkat ke Singapura, dan kita harus bertemu dengannya.
Verma : aku bisa membawi ke dalam.
Mereka : baiklah.
Ibu Raman : Ishita pergilah dan mendapatkan Raman di sini, aku akan mengalahkan dia dan membawanya pulang.

Pencarian Populer:

Saat ini, Anda Sedang Membaca Sinopsis Mohabbatein Episode 315 Tayang di ANTV

No Response

Leave a reply "Sinopsis Mohabbatein Episode 315 Tayang di ANTV"