Sinopsis Mohabbatein Episode 345 Tayang di ANTV

debroo.com. Sinopsis Mohabbatein Episode 345 Tayang di ANTV. Ibu Raman memberikan item untuk cemara Lohri untuk Ishita, dan meminta Ishita untuk mengenakan salwar kameez merah dan gelang.

sinopsis-mohabbatein-episode-345-tayang-di-antv

sinopsis-mohabbatein-episode-345-tayang-di-antv

Ishita : baik-baik saja.
Ibu Raman : Aku tahu Kau kesal dengan kiy, kitamarah melihat Adi khawatir, tetapi hatimu sangat besar, tidak akan kau mengampuni kita.
Ishita : tidak meminta maaf, tidak apa apa, aku akan bersiap-siap, aku harus pergi ke rumah Ibuku juga.

Ibu Ishita suka rantai emas dan memberikannya kepada Pendeta.
Ayah Ishita berpikir : apa yang harus memberitahunya sekarang.
Vandu : apakah segalanya baik baik saja.
Ayah Ishita : ya.
Vandu : mana cincinmu.
Ayah Ishita : mengapa wanita berpikir hanya tentang emas, aku menyimpannya di loker, pergi dan membantu Ibumu.
Ayah Ishita berpikir : aku harus membuat suasana hatiku baik, atau orang lain akan mempertanyakan aku.

Ishita datang di kamarnya.
Ishita : ketika aku ingin mengatakan maaf, semuanta baik-baik saja, ketika Ibu mertua mengatakan, semua itu berubah menjadi hal yang aneh, itu terlihat baik jika aku melakukan hal-hal sendiri.

Ruhi datang.
Ruhi : apa yang terjadi, kenapa kau sedih.

Ruhi mengingatkan Ishita Lohri tahu lalu.
Ruhki : aku sakit gigi dan aku datang ke klinikmu, Tandon membuat kita melakukan puja, dan kau dan Ayah melakukannya bersama-sama, ketika kau berdua tidak tahu sama lain, kau ibuku, aku tidak akan menyakitimu dan tidak akan membiarkan kau mengatakan maaf, tidak akan pernah pergi jauh darimu, aku mencintaimu.
Ishita : aku mencintaimu juga.

Ishita memeluk Ruhi.
Raman melihat mereka.
Ishita mencium ruhi dan berlinang air mata.
Raman menangis melihat mereka.

Raman berpikir : aku berharap aku bisa mengatakan ini mudah seperti Ruhi bahwa aku sangat mencintainya , aku ingin tidak menyakitinya dan bahkan kemudian dia tidak salah, mohon maafkan aku.

Mihika memberikan pakaian untuk Ashok.
Mihika : memakainya untuk Pongal, bersiap-siap segera.

Suraj minum
Suraj : kita Punjabi, kita tidak makan khichdi dan merayakan.
Ashok : aku tidak akan pergi ke sana, mereka akan membuat aku melakukan ritual.
Suraj : ya, kita harimau Punjabi.
Ashok : hal kehamilan Mihika ini bisa diketahui.
Suraj : tidak mendapatkannya di kepalamu, ambil ini dan minum.

Ashok dan Mihika datang dalam Acara pongal dirumah Iyer.
Mereka menyambut Ayah dan Bu Ishita.
Mihika memberikan Paisam untuk Ibu ishita, dan Ayah Ishita meminta istrinya untuk mengambilnya.
Mihika berbicara kepada Vandu.
Ibu Ishita memberikan Gajra ke Mihika.
Mihika menangis dan ternyata Ibu Ishita perbaikan itu di rambut Mihika dan Mihika menangis.

Raman berpikir : Ishita terluka, dia tidak melihat aku, aku harus minta maaf.
Raman : Ishita …. Ruhi membawa Gajra untuk Ishita.
Ruhi : aku akan memperbaikinya.
Ishita : terima kasih, ya.

Ruhi memperbaiki itu.
Raman meminta Ruhi untuk pergi dan menghentikan Shravan.
Ruhi pergi.
Raman bertanya kepada Ishita tentang mengatakan maaf untuk Shagun.

Raman : kau tidak mengatakan itu dan aku senang, aku tahu siapa yang benar dan siapa yang salah.

Raman memegang tangannya.
Ishita : aku sedang terlambat.
Raman : aku punya sesuatu untukmu.

Raman menunjukkan anting-anting.
Ishita : kau mengambil kembali darinya.
Raman : aku tidak mengambil barang barang yang sudah disumbangkan kembali, aku membuat ini untukmu, karena itu milikmu.
Ishita : kenapa tidak ada yang mengerti aku, aku tidak ingin apa-apa, aku hanya ingin kepercayaan dan rasa hormat, akan kau berikan kepadaku, itu akan cukup untukku,aku tidak punya kepentingan dalam hal ini.

Ishita pergi.
Raman : pikirannya sangat panas dan aku dapat membuat dosas di atasnya, mengapa dia begitu marah.

Mereka datang ke rumah Iyer dan melihat Ashok dan Mihika.
Ashok mencoba untuk mengejek Raman karena datang terlambat, dan kehilangan beberapa kontrak baru dan bekerja keras di kantor.

Raman : berada di batasmu, jika rampasan puja, aku akan merusak hidupmu.
Mihika berpikir : aku tidak akan melepaskan Ashok hari ini, hanya lihat apa yang aku lakukan.
Raman : Ayah mertua kenapa kau memanggil Ashok.
Ayah Ishita : Mihika adalah putri kita.
Raman : aku mengerti.

Raman melihat kemeja lama Ayah Ishita yang dipakainya.
Raman : , mengapa kau tidak berbelanja.
Ayah Ishita : festival datang dan selalu kemeja putih, ini baik-baik saja.
Ibu Ishita : mengapa untuk merayakan festival, dia telah mendapat penderitaan penyakit.

Mihika membuat makanan yang sangat pedas.
Mihika : Vandu aku akan mengajarkan pelajaran untuk Ashok.

Mihika melayani untuk Ashok.
Mihika : aku membuatnya dengan cinta.
Ashok : apa ini.

Vandu tersenyum.
Mihika : aku tahu suamiku suka makanan pedas.

Mihika meminta Ashok untuk memakan puri, atau Ibu Ishita akan merasa buruk.
Ashok : Ini sangat pedas.
Mihika : kau tidak bisa marah dalam keadaan ini, kalau tidak aku akan harus pergi ke dokter lagi.
Ashok : baik-baik saja, aku akan memilikinya.

Ashok minum rusa sambar pedas dan berdiri.
Ashok : ini benar-benar lezat.
Mihika : terima kasih.

Vandu tertawa.
Ashok : aku akan pergi keluar, aku butuh udara segar.

Ashok melihat Mihika dan Vandu tertawa dan tak berdaya pergi ke samping, dan minum anggur.
Ashok : sekarang baik baik saja.

Ashok berbicara dengan Suraj dan melihat Mihir.
Ashok meminta Mihir untuk berbicara.

Ashok bepikir : dia akan menjadi ayah dan lihat sikapnya.
Ashok : selamat.
Mihir : mengapa.
Ashok : kau akan maju dan mendapatkan promosi.
Mihir berpikir : mungkin dia tahu tentang promosi pekerjaanku.
Mihir : tidak ada akhir dan tidak ada pengumuman resmi.
Ashok : baik, ketika kita berdua sekarang, kau mungkin akan terkejut.
Mihir : hal ini meningkatkan tanggung jawab.
Ashok : ya, tapi aku senang untukmu.
Mihir : terima kasih, aku merasa kau tidak berada dalam kesadaranmu aku harus pergi.

Ashok pergi.
Mihir berpikir : jika Ashok disini, Mihika juga akan berada di sini.

Mihir melihat Mihika berdiri di pintu dan menangis.
Mihir berpikir : Mihika menikah sekarang, melupakannya.
Adi : Ibu Nenek memberikan aku jas, Ibu mengapa kau tidak siap.
Shagun : aku tidak ingin bersiap-siap, festival ini bukan untukku, untuk perempuan yang memiliki suami dan keluarga.

Shagun emosional menargetkan pikirannya.
Adi : kita akan melakukan puja hari ini, Ishita akan melakukannya sendiri, aku tidak akan membiarkan dia melakukannya, mengenakan gaun merah, aku mendengar Nenek mengatakan memakai merah.
Shagun berpikir : Adi akan memperjuangkan hak aku

Pencarian Populer:

Saat ini, Anda Sedang Membaca Sinopsis Mohabbatein Episode 345 Tayang di ANTV

No Response

Leave a reply "Sinopsis Mohabbatein Episode 345 Tayang di ANTV"