Sinopsis Mohabbatein Episode 350 Tayang di ANTV

debroo.com. Sinopsis Mohabbatein Episode 350 Tayang di ANTV. Ishita dan Raman berbicara tentang Shagun.

sinopsis-mohabbatein-episode-350-tayang-di-antv

sinopsis-mohabbatein-episode-350-tayang-di-antv

Raman : Ishita Shagun telah melakukan buruk, akan kau melawan dengan dia.
Ishiya : tidak, aku akan melakukan aarti nya.
Raman : mengabaikannya, karena dia ingin kita untuk melawan atau bertarung dengan dia, tapi aku menjelaskan kepadanya.

Ishita tidak mudah, dia menantang hubungan kita, yang kuat dan di atas semua ini, dan tidak ada tempat di antara kita orang lain bisa datang.
Ishita duduk sangat dekat dengan Raman dan Ishita tersenyum.
Raman memegang Ishita.

Raman : mari kita pergi untuk makan malam, kau dan aku.
Ishita : ya, aku ingin memiliki makhani.
Raman : Oye Madrasan, meninggalkan sambar dan sekarang Punjabi Dal makhani.
Ishita : ya.
Raman : bersiap-siap, dan pergi.
Ishita : hubungan kita dibuat dengan banyak kesulitan, aku tidak akan membiarkan Shagun memecahkannya.

Pembicaraan Ayah Ishita di telepon.
Ayah Ishita : aku akan datang.
Ibu Ishita : kemana kau akan pergi, kau tidak memiliki kopi.
Ayah Ishita : aku akan ke kantor asuransi, aju sedang terburu-buru.
Ibu Ishita : meminum kopi pertama, meneleponku dan memberitahu apa yang mereka katakan, dan pergi di taksi, ini dingin.
Ayah Ishita : aku akan dengan bus.
Ibu ishita : itu jauh, lakukan dengan taksi.

Ayah Ishita marah dan pergi.
Ibu Ishita : apa yang terjadi padanya, dia tidak berbicara dengan baik dan begitu banyak kesengsaraan tanpa alasan.
Raman : Ayah mertua kau akan kemana.
Ayah Ishita : aku punya beberapa pekerjaan asuransi.
Raman : aku akan mengantarkanmu.
Ayah Ishita : tidak, aku akan mengambil taksi, aku memiliki beberapa pekerjaan lain juga.

Ayah Ishita pergi.
Ishita datang untuk memberikan Raman telepon dan mengatakan bye kepadanya.
Raman meminta Ishitauntuk berpikir dan belajar bagaimana seorang istri mengatakan bye untuk suaminya.

Ishita : aku menikah untuk pertama kalinya, bagaimana aku bisa belajar.Raman : menggunakan pikiranmu.
Ishita : aku mengerti, tapi ini didepan umum.
Raman : siapa yang peduli.
Ishita : apakah kau serius.
Raman : apakah kau mengatakan ya.

Raman tersenyum.
Ishita : baik-baik saja, tidak mengatakan.

Raman menutup matanya.
Ishita memberikan ciuman ke pipi dengan tangan.

Ishita : kau akan mendapatkan hanya ini di depan umum.

Ayah Ishita pergi untuk mengambil 2 lakhs pinjaman.
Pria : kita tidak bisa memberikan ini karena kau pensiun.
Ayah Ishita : aku harus memberikannya kepada pembangun, atau kita tidak akan mendapatkan kepemilikan.
Pria : Raman Kumar Bhalla tinggal di sana tepat.
Ayah Ishita : ya, dia menantuku.
Pria : kau dapat mengambil uang dari dia, dia adalah CEO dariku, apa jumlah ini untuknya.
Ayah Ishita : bagaimana aku bisa mengambil uang dari dia, dia adalah menantuku.
Pria : aku mengerti, namun hal Bank akan lama.
Ayah Ishita : berapa banyak jumlah yang bisa.
Pria : aku akan melihat dokumenmu dan memberitahumu.

Ayah Ishita pergi.
Pria itu memanggil Raman dan bercerita tentang ayah mertuanya datang untuk mengambil pinjaman.

Pria : aku mengatakan kepadanya banyak tapi dia tidak setuju.

Raman berpikir diflashback tentang spoting Ayah Ishita di halte bus, dan Ayah Ishiya menyembunyikan wajahnya, kemudian naik bus.
Raman berpikir tentang Ayah mertuanya mengenakan kemeja tua di pongal dan sedang khawatir untuk memberikan uang ke Chadda.

Raman : aku benar, Ayah Ishita memiliki masalah uang, tapi dia tidak mengatakan, jika Ishita dan aku mencoba untuk memberikan, dia tidak akan berbicara, kita harus melakukan dan membantu dia dan menjaga harga diri nya.

Raman pulang dan berbicara kepada Ishita.
Raman : Subramanium ingin bergeser, bagaimana dia bisa meninggalkan pekerjaan.
Ishita : bagaimana kau tidak dapat memaksa siapa pun, menemukan seseorang yang bisa dipercaya.
Raman : dia mengelola sejak 20 tahun, itu akan baik jika ada seseorang dari keluarga.
Ishita : aku akan berbicara dengan Ayah , karena dia bekerja dengan baik.
Raman : ya, kita akan memberinya gaji.
Ishita : tidak, dia tidak akan mengambil uang darimu, dia akan membantu.
Raman : harus profesional, ini pekerjaan resmi, Ayah bosan di rumah, apa masalah dalam hal ini jika dia datang kekantor dan bekerja, dia bisa dibayar untuk karyanya.
Ishita : mungkin kau benar.

Raman meminta Ishita untuk berbicara dengan Ayahnya.
Raman : Nautanki seperti itu.
Ishita : aku sedang melihatmu.

Ishita pergi.
Raman : aku berharap dia meyakinkan Ayahnya dan masalah keuangannya dapat berakhir.

Ishita bertemu Ayahnya.
Ishita : aku tidak bisa mengatasinya, itu perusahaan besar.
Ishita : Ibu menjelaskan kepada Ayah bahwa Raman membutuhkan seseorang yang bisa dipercaya.
Ibu Ishita : ya, kesehatanmu akan baik juga.
Ayah Ishita : tidak tentang rumah, tetapi perusahaan besar, jika aku membuat kesalahan itu akan merusak hubungan.

Ishita meminta Ayahnya untuk bergabung mulai besok dan pergi.
Ibu Ishita : suamiku kenapa kau tegang.
Ayah Ishita : aku khawatir aku bisa mengecewakan Raman, semua komputer , ini canggih sekarang.
Ibu Ishita : jangan khawatir, kau akan terbiasa untuk itu, melakukan kursus komputer.
Ibu Ishita : aku telah melihat foto Raman pada komputer Ishu ketika aku tidak tahu banyak, Raman adalah anak kita dan kita harus membantunya.
Ayah Ishita : kau pikir aku bisa melakukannya.
Ibu Ishita : ya, aku akan membuat pakaianmu siap untuk hari pertamamu tugas.

Ayah Ishita berdoa kepada Tuha. agar dia mendapat percaya diri.
Ayah Ishita memanggil manajer kredit Dheeraj.

Ayah Ishita : aku sudah mendapatkan pekerjaan baru,aku pikir tidak akan ada masalah dalam mendapatkan pinjaman.

Pagi nya,
Ruhi mengatakan kepada Ishita tentang meet olahraga tahunan.

Ruhi : aku ingin berlatih, aku akan memberitahu Ayah untuk mendapatkan pakaian olahraga kita.
Ishita : aku tidak ingin berpartisipasi dalam kegiatan tersebut, aku khawatir jika kita kalah.
Ruhi : ok, kita akan menang, kau berlatih denganku dan kemudian kita akan berjalan.
Ishita : ya, maka kita akan menang.
Ruhi : kau akan menikmati banyak.
Ishita : baiklah.

Ishita membuat Ruhi siap untuk sekolah.
Ishita meminta Ruhi untuk sarapan.

Ishita : aku akan melihat Raman.

Ayah Ishita bersiap-siap.
Ayah Ishita : bagaimana aku terlihat.
Ibu Ishita : Pak Rajni, kau akan berada di kantor dan kita tidak akan makan siang bersama, tetapi kita dapat memiliki sarapan bersama.
Ayah Ishita : kau membuatnya lebih awal hari ini.

Ayah Ishita memberikan buku tua akuntansi kepada istrinya dan meminta dia untuk membaca.
Ayah Ishita : aku tahu kalo gugup, aku juga , karena aku akan berkerah setelah waktu yang lama, setiap perusahaan membutuhkan potensial, aku pekerja keras.
Ibu Ishita : aku bangga padamu.
Ayah Ishita berpikir : Raman telah sadar membantu aku, dia adalah orang yang baik.

Ishita memberikan Raman telepon.
Ishita: kau lupa hal itu sengaja hari ini.

Mereka melihat Ibunya membuat Ayahnya memiliki gula dadih dan meminta Ayahnya untuk memiliki obat-obatan.
Raman dan Ishita menyambut mereka.

Ayah Ishita : Raman akan aku memanggilmu Bapak atau Raman di kantor.
Raman : aku akan memanggilmu Tuan Iyer dan kau memanggilku Appa.

Ishita mengingatkan Raman tentang datang di malam untuk menemui psikiater Adi, dan mereka pergi.. Raman memperkenalkan Ayah mertuanya kepada staf dan bercerita tentang pekerjaan masa lalunya dan hubungan keluarga mereka.
Mihir memberinya sebuah karangan bunga.
Mihir membawa Ayah Ishita dan meminta Sameer untuk menunjukkan kepadanya ruangannya, dan mengurus.

Raman : Mihir Ayah mertua masih terlihat gugup, dia bertanya apa untuk memanggilku, Bapak atau Raman, Ibu dan Ayah mertuaku sangat masuk akal, dan melakukan pengasuhan yang baik, Ibu mertuaku membuatnya memiliki gula dengan cinta, jika Ishita dan aku bertambah tua dan setengah senang, itu akan cukup.

Mihir sedih karena Raman berbicara tentang cinta.
Mihir pergi.

Raman : sampai kapan kau akan berlari Mihir.

Raman mendapat pesan untuk bertemu Psikiater Adi.
Romi bertemu dokter karena dia ingin sertifikat medis untuk aplikasi pekerjaan baru.
Dokter pergi.

Romi : setelah aku mendapatkannya, pekerjaanku akan menjadi final, dan aku akan menunjukkan kepada keluargaku tidak sia-sia.
Romi menunggu dokter, dan melihat Sarika.

Pencarian Populer:

Saat ini, Anda Sedang Membaca Sinopsis Mohabbatein Episode 350 Tayang di ANTV

No Response

Leave a reply "Sinopsis Mohabbatein Episode 350 Tayang di ANTV"